Thursday, August 24, 2017

Kebiasaan Tidak Menyelesaikan

Tahun ini, saya makin sadar kebiasaan buruk saya yang cukup membuat saya ga maksimal adalah memulai tapi sering tidak menyelesaikan dengan baik.

Banyak hal-hal yang saya targetkan, tapi tidak pernah menunjukkan hasil karena saya tidak mengakhiri dengan baik. Cukup frustasi dengan masalah ini.

Akarnya dimana? Saya sering mengerjakan segala sesuatu berdasarkan mood. Kalau saya ga suka atau capek atau bosen, saya tinggalkan. Jadwal saya banyak berantakan dan tidak konsisten.

Bahkan usaha-usaha saya membangun kebiasaan baik sering berhenti di tengah jalan. Bisa dibilang, saya membenci diri saya yang seperti ini.

Banyak pekerjaan yang tak selesai. *nangis di pojok

Yah, orang bilang jangan fokus pada kelemahan, tapi kalau di analisa.. Ya saya banyak ga maksimal karena kebiasaan saya ini. Bahkan usaha untuk memperbaiki kebiasaan ini terhalang kebiasaan yang sama... *pusing kan lo..

Makin sedih lagi setiap kali saya berpikir, anak saya harus lebih baik dari saya. Tapi kalau saya sendiri tidak punya disiplin diri yang baik, bagaimana anak saya bisa belajar??

Dalam hati saya sangat menginginkan hidup yang stabil bagai jalan tol. Tapi ternyata makin tua, hidup makin seperti jalan di lereng-lereng gunung. Harus makin hati-hati. Harus makin penuh pertimbangan.

Terus kalau sudah seperti ini, seharusnya bagaimana?? Selalu balik ke Tuhan... Biasanya Tuhan suruh saya belajar dari buku, artikel dan lain-lain. Yang penting sikap hati dulu dibenerin. Gambar diri dulu dipulihkan, biar respon yang keluar jadi berkat bukan batu sandungan 😂😂😂.

Mama Gi semangat!!! Proses, itu yang utama!!


Sunday, August 20, 2017

Oh, Break Out!


Hai, hai... 

Akhirnya posting lagiii.

Sebenernya udah lama mau posting hal ini, tapi berhubung saya sendiri lagi menunggu hasil yang maksimal, akhirnya baru hari ini saya posting. 

Hasil apaan sih bo?? Hasil penyembuhan masa paling mengerikan wajah saya mengalami break out.

Sunday, August 06, 2017

[Review] Love Nature Shampoo & Shower Gel







Hai, hai.. Sudah lama pengen bikin review produk Oriflame lagi, tapi baru bener-bener niat nih gara-gara ada produk baru dari Oriflame.

Produk apa tuhh??

Friday, August 04, 2017

Toilet Re-Training



Apalah pula itu toilet re-training?? Bukan apa-apa. Cuma bahasa saya sendiri yang buat hahahha. 

Saya pakai istilah itu untuk proses mengajarkan ulang gi untuk ke BAB di toilet, BAK di toilet. 

Loh, kok bisa?? 

Jadi, ceritanya suatu hari di saat bulan puasa 2017, Gi tiba-tiba BAB di celana. Kotorannya sampai ke lantai. Jangan dibayangin ya kalau jijik. Hehehe. 

Gi sendiri  jijik dan lumayan trauma. Sejak itu dia sering nahan BABnya. Yang keluar sedikit-sedikit. Saya sendiri juga bingung. Padahal makan lumayan banyak. Tapi keluar sedikit-sedikit. Ternyata karena dia tahan. Dia ga mau ngalamin BAB di celana lagi. 

Saya dan Papa Gi stress dong. Takut dia sembelit. Tiap mau BAB dia cuma lari keliling kayak orang ketakutan.  Mau ga mau kami angkat dia  ke kamar mandi dan dudukan di toilet. Kalau udah kayak gitu, ga jarang jadi drama. Dia ketakutan setiap kali harus duduk di toilet.

Aneh yaa. Padahal sebelum kejadian BAB di celana itu kalau mau ke toilet, Gi pasti bilang. Mau "ee" walau pun akhirnya cuma pipis. 

Saya yang sudah senang dia bisa komunikasikan kalau mau buang air kecil jadi stress liat Gi tiba2 sering BAB atau BAK di celana. Belum lagi ngompol kalau tidur.

Stress karena ga lama lagi dia harus sekolah. Ga mungkin kan kalau mau buang air nanti di kelas malah muter2. Sedangkan dia juga sudah ga mau pakai popok. 

Gara-gara stress itu saya jadi sering emosi juga kalau dia mau buang malah cuma muter2. Saya tahu ga boleh nekan anak, tapi udah frustasi juga kasih tahu dia kalau buang jangan ditahan. Harus bilang biar ditemenin ke toilet. 

Stress liat Gi begitu, stress juga karena ga bisa nahan emosi. Ya, ampun... Emak2 serba salah banget dah. 

Tiap hari berdoa dalam hati tanya Tuhan kenapa. Kenapa Gi kayak gitu? Apa bener cuma karena trauma? Apa gara2 saya? Banyak lagi penuduhan dan rasa bersalah ga bisa didik anak dengan baik. 

Daripada nanya2 doang, saya putuskan buat cari tahu di google kenapa anak tiba2 jadi suka nahan buang air. Ternyata ada banyak faktor, kurang perhatian, trauma, dll. Lebih ke psikologis. 

Saya langsung ambil kesimpulan, mungkin Gi butuh perhatian lebih. Karna saya sibuk urus rumah sambil kerjain bisnis juga. Kepala penuh dengan to do list yang kadang ga semuanya bisa beres. Ngadepin Gi jadi dengan sisa-sisa tenaga.

Dari situ minta ampun sama Tuhan. Saya lalai. Perbaikin lagi jadwal saya. Perbaikin lagi cara ajarin Gi ke toilet. Ngingetin diri sendiri buat selalu sabar.. Sabar... Gi cuma anak-anak yang belum bisa menyampaikan isi hatinya dengan gamblang. Jadi, harus saya yang tahu perubahan perilakunya dan analisa lalu cari solusi. Harus saya yang lebih dulu mengerti dia. Saya harus mendengar kebutuhan dia dari perilakunya. 

Makasih Tuhan kasih saya hikmat, saya jadi lebih fokus buat ajarkan Gi toilet training lagi. Targetnya sebelum masuk sekolah sudah harus bisa balik seperti sebelum dia BAB di celana. 

Mau ga mau saya mendisiplin emosi saya. Saya tunggu dia dengan sabar saat duduk di toilet. Kalau dia ga mau, ga saya paksa. Kalau dia kelepasan, saya berusaha berespon dengan tenang. Memang kerja lebih banyak. Waktu lebih kebuang. Tapi demi anak kan yaa. 

Setiap mules itu datang, Gi langsung stress. Kalau dia ga mau ke toilet saya angkat. Kalau dia duduk lama sambil nangis, berarti benar mau BAB. Saya peluk sambil bilang "ga papa.. Ga papa.." lalu pijat2 bagian atas tulang ekornya. 

Beberapa hari masih keluar sedikit2, biar begitu saya beri pujian dan tepuk tangan lalu bilang "Tuh, ga papa kan?" 

Lama-lama Gi bilang kalau mau BAB walau masih ketakutan saat mulas itu datang. Beberapa hari malah masih harus saya peluk dan motivasi. Jika dia berhasil BAB, selalu diberi pujian dan tepuk tangan. 

Puji Tuhan, sebelum masuk sekolah Gi sudah kembali bilang kalau mau buang air. Sudah ga takut lagi. Malah sekarang sudah bisa BAK sendiri tanpa perlu ditemani. 

Hari ini malah Gi bisa BAB, naik ke toilet sendiri. Kadang dia juga cebok sendiri. Mama cuma cebokin ulang memastikan sudah bersih. 

Puji Tuhan juga Gi sudah ga ngompol di kasur mau tidur siang atau pun malam. Kalau pun bablas paling sekali sebulan. 

Eh, jadi mewek kalau inget stressnya saat itu. Puji Tuhan laki bisa sabar juga ngadepin situasinya. Tetep ada marahnya juga sih kalau liat Gi nahan2. Dia takut banget Gi sembelit. Tapi dia bener-bener mau temenin Gi kalau buang air, ingetin Gi berkali-kali buat bilang kalau mau buang air. 

Kalau ditulis kayak gini jadi keliatan nyata gimana Tuhan berserta kami. Hahahha. Makanya lebih sering nulis Mama Gi!! *getok kepala sendiri. 

So, emak2, mami2, bunda2.. Mungkin ada yang ngalamin kayak saya. Jangan nyerah yaaa. Anak kita lebih pintar dari yang kita duga. Tinggal kitanya yang sabar narik potensi dia keluar buat belajar. 

Oh iya.. Rajin2 puji anak2 kita. Dia makin cepet belajarnya. Semangattt!!!


Follow IG saya yaa @lasma_manullang

Thursday, August 03, 2017

Tabungan Untuk Gi


Dari  penjualan motor  Blade, Papa Gi dapet duit lumayan. Sebagian akhirnya kita putuskan buat bikin tabungan buat Gi. Ga gede2 amat karna memang belum bisa nabung kayak Paman Gober. Minimal sudah memulai. 

Tadinya pertimbangin nabung di beberapa bank yang setoran awalnya murah. B**, Ma****... Tapi kami beberapa kali dengar dan ngalamin kejadian buruk dengan bank bersangkutan. Akhirnya kami putuskan nabung di BCA saja dengan menggunakan nama saya. 

Sebenarnya sudah datang di hari Selasa. Tapi ternyata saya tidak bisa membuka tabungan Tahapan. Entah alasannya apa. Ga tertarik juga mau tahu. 

Customer Servicenya sarankan membuka Tabunganku dengan menggunakan perwalian. Karena Gi masih usia 3 tahun, syaratnya gampang. 

1. Akte kelahiran asli dan fotocopy
2. Kartu Keluarga asli dan fotocopy
3. KTP salah satu orang tua dan fotocopy
4. Foto anak ukuran 3x4
5. Materai 6000
6. Uang setoran awal minimal 20.000

Waktu dengar syarat-syaratnya semangat banget. Ga susah. Tinggal lengkapin ini itu. 

Jadilah hari ini saya bolak balik naik angkot cari tempat fotocopy dan beli materai sementara Gi sekolah. Berharap banget gara-gara ini berat badan turun. *ehhh

Setelah semua lengkap, saya jemput Gi. Tunggu dia main sebentar. Setelah itu kami langsung ke bank. Puji Tuhan deket. Jalan dikit, lalu nyebrang. 

Riwehhh.. Riwehhh...awalnya memang maunya bikin tabungannya pas Gi masih di kelas biar ga riweh. Tapi ada kendala saat mau fotocopy, jadi harus jemput anaknya dulu. Ga mungkin nunggu tabungan jadi dulu, takut Gi keburu pulang dan nunggu lama di sekolah. 

Tapi ya udahlah ya.. Biar Gi makin akrab. Apa itu bank (permen di meja di customer service habis sama dia -. -) 

Nunggu beberapa nomor saja buat menapat giliran kami. Salaman, perkenalan, diminta deh dokumen yang dibutuhkan tapi jengjeng.. Saya malah bawa akte kelahiran saya sendiri. Gubraaxx.. 

Untungnya, ternyata, saya masih bisa buka Tabunganku atas nama saya. Proses ga lama. Cuma butuh KTP. 

Kelebihan tabungan ini dibanding Tahapan BCA, rekening saya yang satu lagi..

1. Setoran awal murceee min cuma 20.000
2. Setoran berikutnya lebih murce min 10.000
3. Ga bisa buat belanja online karna ga disediakan e-banking atau mobile banking. Aman banget kalau mata jelalatan liat shoponline. 
4. Setoran harus melalui teller. Biar gaul dikit yaa. Ga ada salahnya ketemu teller cantik dan ganteng. Tapi bisa juga sih ditransfer dr rekening lain buat diisi.
5. Ada batas max transaksi tiap bulan sebanyak 4 x. Kalau lebih ada biaya admin.
6. Tarik tunai hanya bisa di ATM BCA. 

Eh, kok ya ribet?? Kalau niatnya memang buat nabung emang mending ribet biar ga tergoda buat make.

Apalagi kalau harus setor langsung ke teller, maksa orang tuanya bawa anak ke bank dan belajar proses menabung. Pengen banget ajarin Gi hal ini. Biar ga mikirin jajan aja. 

Kenapa setoran awalnya murah?? Ternyata memang ini program dari pemerintah untuk semua bank menyediakan jasa tabungan untuk masyarakat. Makanya dipersulit tuh buat ambil2 dan pakai belanja, tapi dipermudah dalam hal setoran dengan nilai minimal setoran yang terjangkau. 

Kalau ada yang mau buka Tabunganku buat anak2nya, lumayan nih. Langsung aja ke kantor BCA terdekat. Jangan lupa bawa syarat-syarat yang ada di atas. 

Moga-moga Gi bisa cinta menabung, begitu pun emak dan bapaknya. Amin..

Follow IGku yaa @lasma_manullang 

Jual Motor (Bye bye Blade)




Hari Minggu lalu, akhirnya Papa Gi jual motor pacar pertamanya. Motor pertamanya yang dijual dari hasil keringat sendiri. 

Lohhh, kenapa dijual?? 

Iyupp.. 

Karena si Honda Blade ini sudah tua. Sudah 5 tahun lebih umurnya. Daripada habisin duit kebanyakan diservice ya dijual. 

Selain itu Papa Gi sudah ga pernah naik motor sendiri ke kantor. Dia lebih pilih naik ojek online disambung naik Trans Jakarta. Ongkosnya lebih gede, tapi dia lebih sehat. 

Dulu jaman masih naik motor, bisa 2 jam di jalan karena terjebak macet. Posisi duduk yang gitu2 aja dan bahu yang terus memegang stang motor, bikin badan dia gampang pegel, kaku. Dan kalau udah kayak gitu, Papa Gi ga semangat buat berangkat kerja bayangin capeknya di jalan. 

Sekarang sejak naik mobil umum, mukanya lebih happy. Pegal2 ada, tapi ga kayak waktu naik motor. Di jalan juga tetap lama, tapi dia lebih sehat. 

Siapa sih yang ga mau liat laki sehat?? Apalagi kan kalau naik mobil umum mau ga mau Papa Gi harus jalan kaki. Berarti bakar lemak. Bagus juga buat jantung. Perutnya juga mulai kecilan. Moga2 ntar lagi celana yang lama pada muat yaaa... Hehhehe.. 



Terus ada rencana beli kendaraan pribadi ga ya?? Tiap kali diskusi hal ini, yang kebayang mendingan uang buat beli kendaraan dipake buat bayar renovasi rumah. 

Kami jarang keluar rumah. Jadi ga terlalu butuh kendaraan pribadi saat ini. Kendaraan umum dan transportasi online sudah sangat membantu. 

Punya kendaraan pribadi bayangin kejebak macet sudah bikin kepala muter-muter. Kan lebih enak disupirin. Bisa tidur kalau macet. Pas sampai tinggal bayar dan kasih tips. Jangan lupa bilang terima kasih dengan tulus. 

Uang dari penjualan motor akhirnya bisa dipakai buat buka tabungan Gi. Lumayan. Nanti saya bahas Gi pakai tabungan apa dan segala macam tetek bengeknya ya hehhe. 

Byebye Blade. Sudah jadi saksi bisu kerja keras Papa Gi, masa2 kami pacaran, nikah, dan punya anak. Huhuhuhu.. Kok jadi terhura. 

Foto: google/kaskus 2013

[ARTIKEL] Dia yang PHP atau Gw yang GeeRan??

Bess-Hamiti Haaahhh... Ayo streching dulu dan pemanasan sebelum mebahas topik ini. Topik ini bukan cuma untuk para wanita, tapi jug...