Wednesday, August 31, 2016

Love You More!!


Hari ini mengingat lagi bagaimana kejadian aneh-aneh itu terjadi.

Bawa Aki ke pernikahan ka epa dan 1 keluarga langsung heboh karna Oma ga pernah bawa temen cowo. Baru jadi teman dekat, tapi Papa Mama udah kurang setuju.

Ujian pertama: Oma kasih tahu hal ini sama Aki buat liat Aki akan terus maju atau akan mundur. Aki lulus yeaayyy.


Ujian ke dua: Kita sering pegi bedua dengan alasan2 tertentu dan Oma tahu itu modus hahah. Oma mau diajak pergi karna Oma pengen Aki tahu kalau Oma buka hati. Ga mau main tarik ulur. Sering nahan2 diri ga bales sms dll pun buat jaga hati biar ga jadi kecanduan sama Aki . Sampai 1 hari hati nurani Oma ga tenang. Dalam pikiran sampai kapan mau pergi berdua tanpa status?? Orang2 ngeliat lohh. Anak komsel liat loohh. Hari itu waktu Aki minta diajak ke PB, Oma memutuskan hari terakhir pergi berdua sama Aki. Tapi tahu2 di hari itu juga Aki bilang isi hati Aki. Walau pun akhirnya nunggu 1 bulan buat bener2 memantapkan hati dan bener2 jadian, Oma tahu hari itu Tuhan ada diantara kita. Ujian ke dua ini kita lulus 

Ujian ke tiga: Satu bulan Aki nunggu jawaban, Oma malah minta Aki nunggu lagi sampai Papa Mama setuju. Ga nyangka Aki beneran mau nunggu. Kita doain dan puasain, percaya kalau kita satu hati, Tuhan akan lembutkan hati Papa Mama. Kirain mah bakal 2, 3 tahun dapet restunya, tahunya cuma 7 bulan dan dengan cara yang kita ga pernah duga. Ujian ketiga kita lulus lagi dan langsung pasang status di FB. Eksissss.

Ujian ke empat: Kali ini Oma yang diuji. Waktu ada masalah Oma pernah bilang ragu sama Aki. Oma inget banget muka aki saat itu. Kecewa. Ada rasanya menyesal udah ngomong ke Aki, tapi juga lega. Setelah itu Tuhan "tampar" Oma. Apa cuma saat senang aja Oma yakin sama Aki giliran lagi konflik ngerasa ga yakin. Tuhan bilang kasih Oma ke Aki dangkal banget kalau kayak gitu.

Gimana lucunya Tuhan proses kita. Tuhan ada di tengah kita kemarin, hari ini dan esok juga.

Tuesday, August 30, 2016

Ucapan Syukur Sekali Lagi

Lasma udah numpahin keluh kesah Lasma, tapi belum mengucap syukur...

Lasma bersyukur punya suami yang sabar. Ga banyak ngomongin kekuatirannya tapi ternyata lagi mikirin jalan keluar.
Ampuni Lasma kalau Lasma belum jadi istri yang baik buat Aki, Tuhan.

Lasma bersyukur Gyan sehat. Anak yang baik, taat walau ada ga mau dengernya juga. Ampuni Lasma kalau Lasma belum jadi ibu yang baik buat anakMu ini Tuhan.

Lasma bersyukur waktu Gyan sakit bayarnya ga sampe 100rbu. Padahal ga pakai BPJS. Udah sempet beli nebulizer sama obat juga pas Aki ada bonus.

Lasma bersyukur Papa mertua udah makin sehat. Semoga juga makin sadar buat selalu jaga kesehatan. Biar bisa liat gyan tumbuh besar.

Lasma bersyukur kami masih bisa makan dan minum. Masih bisa perpuluhan. Masih ada tawa dan sukacita di tengah2 kami.

Lasma bersyukur punya sahabat2 yang membangun. Yang walau sudah berjauhan tapi ga berhenti saling mendukung dalam iman.

Lasma bersyukur buat kesempatan nelepon Mama di cilegon walau cuma sebentar. Kalau bisa Lasma pengen pulang juga Tuhan. Nemenin Mama walau cuma sebentar.

Lasma bersyukur Lasma masih sehat.

Lasma bersyukur Tuhan ga pernah tinggalin Lasma sedikit pun. Penjaga Israel yang tidak pernah terlelap.

Surat Untuk Tuhan: Diserempet Motor Beras Berceceran

Mau ngeluhh di sini ajalah yaa Tuhan.
Akhir bulan ini masalah bertubi-tubi. Gyan sakit, opanya sakit, STNK Aki tahu2 ilang sama Mama mertua. Itu Puji Tuhan Aki bisa sabar. Ga kebayang kalo marah gimana. Aki juga mau ga mau bantuin jagain Papa di RS. Cutinya udah habis, jadi potong gaji. Makan di luar kalo malem plus uang bensin karna motor Mama yang dia pake lumayan boros. Ini Oriflame aku juga ga tahu bisa tupo atau ga. Pasrah banget Be. Bukan berserah x ya, tapi masih berharap. Masih promo2. Ditambah Mama yang sendirian di Cilegon. Papa di Sibolga ga tahu berapa lama. Mau pulang mikirin ongkos. 
Trus pagi ini, Lasma udah semangat beli beras 10 kg. Harus segera beli biar uang yang dipisah ga kepake.
Pas pulang tahu2 ada motor dari belakang ngebut. Nyerempet. Sobek dah itu kantong plastik sampe plastik berasnya.
Roti yang buat sarapan ke lempar ke genangan air. Kotor. Udah ga bisa dimakan. Saking kesalnya ya udah Lasma buang ke tempat sampah di situ.
Beras juga udah kebuang. Puji Tuhan cuma segenggam. Kantongnya juga masih bisa Lasma pegangin kayak bawa karung beras biar ga makin berceceran.
Haduhh Tuhan, tadi tuh rasanya minta ampun. Lasma udah mau nangis di tempat. Mau teriak ke yang nyerempet itu "Lo, ga tahu gua lagi kere apa!!"
Sepanjang jalan pulang nahan nangis. Berasa kayak anak kecil. Iyaaa bangettt. Kalo itu roti dan beras cuma buat diri sendiri sih ga apalah. Ini mikirin Gyan sama Aki.
Kere single ga pusing ya Be. Kere tapi harus mikirin anak sama laki kan sakit kepala jadinya. Roti itu memang ga seberapa uangnya, tapi bisa buat sarapan 2 hari. Berasss. Aku ga mau bayangin kalau sampai banyak yang tumpah Tuhan.
Sampe di rumah akhirnya nangis lepas. Ga tahan. Nangis sesenggukan. Aki sampe bingung Lasma kenapa. Lasma ceritain kejadiannya, tapi ga lega. Karna memang kejadian diserempet itu kayak sentilan yang bikin uno block di kepala dan hati Lasma langsung ambruk.
Dan tadi Gyan malah jadi sasaran amarah Lasma. Hati udah ga tenang waktu marah ke Gyan. Nyuruh dia minta maaf karna gigit Lasma. Dia kalau disuruh minta maaf ke Papanya cepet tapi kalau ke Lasma ga mau sama sekali. Marah2 tapi otak berontak, Lasma jadinya yang minta maaf sama Gyan. Amarah Lasma udah keterlaluan. Udah diluar batas. Lasma aja takut sama diri sendiri.
Dari awal-awal masalah2 pada dateng, Lasma cuma mikirin, Tuhan mau ajar Lasma apa. Tuhan mau ngomong apa. Kenapa bertubi-tubi begini. Tuhan pasti mau ngomong sesuatu.
Lasma ga takut soal uang, tapi pasti Tuhan cukupkan, tapi ada 1 titik Lasma ngerasa ga berdaya. Bukan mau nyerah, tapi seperti rasa sakit yang udah ga bisa ditahan. Ingin numpahin.
Lasma malah takut hasil dari rasa sakit ini bukan roh lemah lembut Tuhan, tapi hati yang mati rasa.
Sampai di titik mana Tuhan mau bawa Lasma? Tolong beri juga Lasma kekuatan. Hukshukshuksss.

Tuesday, August 23, 2016

Dua Minggu Kelas Gyan

Sudah 2 minggu ini saya bikin jadwal rutin bikin kegiatan buat gyan. Ga cuma main, tapi juga belajar. Ga tahu sih ini homeschooling atau bukan. Ga PeDe bilang HS karna perencanaannya masih belum rapih. Jadwalnya aja masih berantakan. Tapi minimal sudah dilaksanakan.

Senengnya Gyan ngasih respon positif dengan inisiatif emaknya ini. Jam dia di depan tivi juga berkurang. Walau tetap masih pengen nonton tivi.

Sekarang ini Gyan lagi seneng banget main playdough. Tadinya saya jadwalin main di hari tertentu, tapi karena belajar itu harus menyenangkan, jadi tiap dia minta ya saya temenin main sambil belajar.

Pagi-pagi kalau udah liat kotak harta karun emaknya langsung minta main. Puji Tuhan banget, berarti Gyan ga stress diajarin Mama. Hahahha.

Kendalanya, emaknya masih belum PeDe. Kira2 kegiatan mana ya yang ok buat gyan? Masih harus liat isi kantong juga kan. Mau ga mau puter otak biar bisa tetap berjalan dengan segala keterbatasan. Maksimalkan yang ada.

Puji Tuhanlah saya bisa gambar, jadi ada hal-hal yang bisa diatasi dengan itu. Walau pun kerjanya jadi lebih lama. Enak kan kalau bisa langsung ngeprint. Bersyukur aja dulu. Kalau nunggu ada printer, pasti ga bakal jalan-jalan.

Banyak lagi sih yang bikin saya pengen beli ini itu. Sekarang juga lagi berburu buku yang bisa jadi bacaan buat Gyan. Cari buku anak yang berbahasa Indonesia agak susah ya boo. Terutama yang dongeng2 lokal.

Oh iya, baru dua minggu tapi dampak positifnya udah keliatan lohh buat Gyan juga Mamanya. Gyan jadi lebih ngerti kalau diberi instruksi, lebih nurut, lebih tenang. Loncat2 sama ga bisa diemnya masih. Tapi rewelnya udah berkurang.

Sisi baiknya buat saya, lebih disiplin. Karna ngerjain urusan rumah dan Oriflame juga, mau ga mau saya harus fokus. Belajar taat sama jadwal. Masih suka bolonggg,tapi udah berasa manfaatnya. Capek?? Iya pastiii. Tapi namanya demi yaaa. Yang diotak cuma pengen Gyan jadi anak yang maksimal dengan blue printnya Tuhan, jabanin aja dehhh apa pun caranya.

Selain itu, saya juga jadi lebih bisa mengolah kata kalau melarang Gyan. Membiasakan diri untuk tidak menggunakan kata "jangan". Lebih sehat buat emosional emaknya juga hahahha.

Itu cerita singkatnya. Semoga bisa benar-benar rutin ajarin Gyan. Bener-bener bisa menyampaikan hikmat pada Gyan.

Bikin kegiatan kayak gini juga buat anak dan sering diposting?? Tinggalin alamat blog kamu atau IG atau FB kamu ya?? Saya butuh lebih banyak teman untuk berbagi ide dan pikiran. Hehhe. Terutama inspirasi.

Sunday, August 21, 2016

I don't know i want it so bad

Katanya badan sehat itu beda dengan badan fit.

Aku ngerasain banget Be sejak lahiran. Terutama dari pinggang ke bawah.

Beberapa kali Lasma mikirin pengen banget fisik bisa kayak dulu sebelum nikah. Bisa jalan jauh tanpa kelenger.

Lasma bahkan ga ngomong sama Tuhan secara serius tentang keinginan Lasma ini.

Sampai hari ini Lasma lari pagi. Walau cuma setengah jam, Lasma baru sadar, Lasma bener2 kangen badan Lasma yang dulu 😂😂😂.

Denyut jantung naik, keringetan, sampai berasa agak mabok. Udara segar dan angin yang kena muka waktu lari. Kangen banget perasaan kayak gitu. Dan Lasma ngerasa lebih prima. Lebih dari itu, mungkin lebih seger karna jadi kayak Me Time. Hahahha.

Pikiran Lasma jadi lebih jernih.

Makasih Be, udah dorong Lasma untuk lari pagi ini. Walau pun tadi ogah2an, Roh Kudus ga nyerah untuk dorong Lasma tetap olahraga. Semoga bisa rutin ya Be. Supaya bisa lebih semangat kerjain banyak hal seharian.

I love the way You love me Lord. YOU ARE AWESOME!!!

Saturday, August 20, 2016

Kerja Keras Menjadi Ibu

Lebih mudah untuk berteriak
Lebih mudah untuk memukul, mencubit
Lebih mudah menatap tajam
Atau membalikkan badan...

Bagaimana bisa hati ini sayang tapi yang keluar tindakan2 yang mungkin bisa merusaknya

Aku ngerasa ga berdaya Tuhan. Sering merasa menjadi ibu yang buruk. Terlalu sering lepas kendali. Aku jadi contoh yang buruk.

Aku tahu. Kau sudah mengatakannya berkali-kali. Efek kelelahan. Efek kurang istirahat. Tapi aku ga bisa berpikir alasan itu bisa membenarkanku melakukan hal yang merusak pada dia.

Aku butuh Engkau Tuhan. Supaya aku bisa berespon dengan benar. Aku butuh Engkau Roh Kudus supaya aku bisa menjadi teladan baginya.

Aku ga bisa melakukan ini sendirian. Engkau lebih ahli Tuhan. Dengan anak yang seperti aku salah satunya dan anak-anakMu yang lain. KesabarabMu sudah jelas tiada batasnya.

Pimpin Lasma Tuhan. Supaya dalam kerja keras ini aku tetap bersukacita dan berespon dengan benar di dalam Engkau.

Saturday, August 13, 2016

Menulis Untuk Kerajaan Allah


Jangan berenti nulis Lasma. Ga usah nulis buku. Tuhan mau kamu menulis buat Kerajaan Allah.
Tulisanmu mungkin akan banyak dicopy. Ga ada hak cipta. Namamu ga akam dikenal di mana pun. Orang tidak akan mengenangmu sebagai pengarang, hamba Tuhan, atau apa pun. Tidak ada yang mengingatmu sebagai orang besar, tapi akan banyak orang tahu kebenaran.

Mereka tidak bisa hidup dalam kebenaran karna tidak ada yang mengatakannya Lasma. Tidak ada yang menceritakannya. Iman mereka tidak timbul karna tidak ada yang mengatakannya pada mereka.

Ceritakan tentang Tuhan, Lasma. Tentang kebenaran. Nilai2 yang sudah kamu terima. Mereka ga tahu caranya karna mereka ga pernah mendengar.

Ceritakan Lasma. Sekali pun namamu ga akam pernah diingat. Tapi akan ada banyak orang dimerdekakan.

Bukan supaya mereka menjadi Kristen, tapi supaya mereka mengenal kebenaran dan merdekakan. Demi Kerajaan Allah.

Itulah mengapa kamu dibawa keluar dari pelayananmu. Supaya kamu bisa merasakan rasanya hidup tanpa sumber. Hidup tanpa ada orang yang menuntunmu. Tanpa ada orang yang berdiri di sisimu di saat2 terberatmu. Seperti itulah mereka. Mereka butuh Tuhan tapi tidak tahu caranya.

Ceritakan pada mereka Lasma. Ceritakan pada mereka. Supaya mereka mencari Tuhan. Supaya mereka berjalan pada Tuhan. Supaya mereka berseru pada Tuhan. Supaya mereka datang pada Tuhan dengan hati mereka. Seluruh hidup mereka. Supaya nama Tuhan dipermuliakan. Supaya nama Tuhan dinyatakan. Supaya semua orang mengenal Dia yang hidup.

Jangan berhenti. Jangan berhenti. Menulislah buat Tuhan. Hanya buat Tuhan.

Wednesday, August 10, 2016

Tanya Jawab Megi dan Ci Lia

Aku save karna takut ilang  hahahha

Megi: Mpok nanya dunk,bocah2 pernah ga protes karena tiap hari diajak masak gitu?Gak bosankah mereka,kan aktivitas masak gitu2 aja (motong,ngupas,dll).Gimana caranya bikin mereka tetap berpartisipasi masak?Hehehe. Trus,kayak si YB pengen ngupasin telor trus ditolak,dia gak ngambekkah? Gimana caranya biar dia tetap mau ngerjain bagiannya? Sori,penasaran.

Ci Lia:

engga meg. mereka emang demen. mereka sll mau terlibat. dr kecil krn emang aku gada pmbantu mrk biasa bgt ikut aku ke dapur. dr msh blm bs apa2 yg kerjaannya cuma ngeberantakin containers, bawang merah, etc sampe akhirnya aku libatin dikit2.

anak2 mah semangatnya tinggi utk mbantu meg, cuma memang perlu dilatih dan dibiasakan. aku punya rule in the kitchen : you need to listen and obey mama if u want to help. kata favorite aku adalah " hands off.. hands off or you are out! " hihihi... pas mrk msh kecil kan suka mo nyolek inilah itulah, aku suka bilang "hands off" klo mrk gak taat, aku suruh duduk doang ngeliatin, ato ga i send them to the living room main dsana. Pasti nangis abis itu tp mrk tau klo mama serius klo mama blg hands off harus denger klo ga konsekuensinya ga bs have fun in the kitchen. Mrk klo abis bantu aku mrasa bangga meg, daddynya pulang suka cerita.. " i help mama, daddy. i did the chicken" etc. http://jurnalbermaindanbelajar.blogspot.com/2014/12/bantuin-mama-bikin-ayam.html

YB masih terus bljr buat taat sm mama. ngambek whining sbntr tp gak sampe tantrums, aku tep firm blg NO, nanti klo sudah 4yo kyk cici PB boleh. trus dia bilang OK.

Sebenarnya aku ngizinin mrk di dapur tujuan utamanya bukan buat mrk ngembangin motorik halus or bs helpful meg. I want them to work close with me so i can spendtime sm mrk, sambilan masak bs ngobrol2 dan yg utama... mrk harus blajar denger mama, taat sama mama. Krn dalam stiap hal kecil yg mrk kerjakan ada intruksi mama scr detail bagaimana melakukannya. they need to learn to see me how to do it, they need to try to do it according my instruction.

Megi:

Yuliana Stoltzfus awalnya aku baca cerita di blog tu nerimo2 aja, nah pas cerita sama laki, dia yang nanya2 penasaran, maklum sesama pernah jadi anak cowo, jadi dia heran, kok bisa anak2 taat gitu. Kalo aku yang cewe ma biasa aja, tapi karena dia bilang biasanya anak cowo bosenan trus ngabur kalo ga diturutin maunya (kayak YB), makanya jadi ikut penasaran diriku, hehehe. O, iya...kami juga heran, masih kecil gitu pegang gunting dan pisau ga papa kah mpok? Gak pernah ada 'kecelakaan kerja' kah? ^^ Trus, pernah gak sih mereka lebih milih main dibanding bantuin mamanya? Kalo gitu gimana?

Ci Lia:

anak2ku masih terus blajar bt btumbuh dlm ktaatan meg. they are not perfect and will never be, but they are growing, making progress. there is growth. smuanya tgantung HABITS meg, Habit is 10 fold of natures. charlotte mason blg education is discipline, is meant the discipline of habits formed definitely and thoughtfully, whether habits of mind or body. yg paling penting adalah sbg orgtua kita bljr training of the will. will kita sndr sbg orgtua hrs ditraining sblm kita training will anak. klo km mo baca lbh lanjut : https://simplycharlottemason.com/blog/habit-training-in-the-early-years-early-years-homeschooling-part-2/ and download free ebooksnya meg : The way of the will https://simplycharlottemason.com/store/the-way-of-the-will/ dan smooth and easy days : https://simplycharlottemason.com/store/smooth-easy-days-with-charlotte-mason/

sesuatu yg sudah dibiasakan, akan dilakukan dengan sangat mudah, effortless. Tapi untuk membuat suatu hal menjadi sebuah kebiasaan, itu yg butuh hard-work, ksungguhan dan kuasa kehendak. Di blog charlotte mason indonesia, kak ellen kristi nulis tentang 'kursus daya berkehendak' 11 postingan meg http://www.cmindonesia.com/arsip.html, bagus deh.

stp anak klo dilatih pasti bisa meg. kami sll observe dulu sbrapa taat ank tsb, sbrapa dia dengerin intruksi. ya, kami gak takut ksh anak2 gunting. tapi pisau so far baru RB doang yg boleh pake dan no 'accident' sampe skrg.

salah satu statement yg suamiku selalu ingetin anak2 adalah " homeschool and housechores are 2 important things, abis kalian lakuin itu kalian bebas mo ngapain " jadi mrk memang uda tau, skrg waktunya morning chores yah kudu bantu. skali lagi, itu namanya the power of habits meg.

Sebenernya masih banyak yang pengen ditanya. Tapi mau baca dan belajar lagi. Namanya ngajar anak2 pasti ada goalnya. Ci Lia punya goal biar anak-anaknya punya hati melayani, mandiri. Nah, Mama Gi mau Gyan jadi anak yang kayak gimana.

Tuan Atas Uang

Uang adalah hamba yang baik, tetapi Tuan yang jahat.
Membayar perpuluhan disaat kamu tahu pasti kamu kekurangan, menjadikanmu Tuan atas uang.
Membayar hutang dengan segera sekecil apa pun nilainya, menjadikanmu Tuan atas uang.
Memilih tidak membeli barang yang sebenarnya tidak kita butuhkan, menjadikanmu Tuan atas uang.
Memilih memberi di saat kamu sendiri tidak bisa bermewah, menjadikanmu Tuan atas uang.
Memilih memisahkan pekerjaan dengan waktu berkualitas dengan keluarga, menjadikanmu Tuan atas uang.
Memilih hidup seadanya walau kamu tahu kamu mampu hidup dengan cara lebih, menjadikanmu Tuan atas uang.
Mengingat harta yang kita punya sama sekali bukan milik kita, sepeser pun, walau kita bekerja keras mendapatkannya, menjadikan kita Tuan atas uang.
Uang harus digunakan dengan cara yang bertanggung jawab karena itu adalah berkat yang lewat melalui pipa kita, untuk disalurkan ke pipa yang lain.
#menangatasuangitubikinlega #menangatasuangmenangataskekuatiran

[ARTIKEL] Dia yang PHP atau Gw yang GeeRan??

Bess-Hamiti Haaahhh... Ayo streching dulu dan pemanasan sebelum mebahas topik ini. Topik ini bukan cuma untuk para wanita, tapi jug...