Saturday, May 23, 2015

Penderitaan

Akhir-akhir ini saya merasa menderita . Padahal masalahnya sepele. Mungkin saya lelah.

Ada sesuatu yang hilang, ga tahu apa. Mungkin karena udah terlalu sibuk dengan keseharian. Sibuk sama rumah, sibuk sama bisnis.

Kehidupan rohani berantakan, ga punya waktu sendirian. Kangen orang tua, tapi mau ketemu aja susah banget. Masal ah A, B, C...

Jadi gampang marah, jadi sensitif, adga yg ngomong apa dikit, langsung tersinggung. Rasanya kayak memusuhi seluruh isi dunia.

Datang sama Tuhan udah kayak orang gila. Bilang mau mati berkali-kali.  Tapi tiap mikirin lagi masalahnya,  kok ya ga masuk akal mikir sampai mau mati. Pernah ngadepin masalah yang lebih besar,  tapi ga semenderita ini.

Rasanya kebayang banget gimana waktu Elia mau dibunuh Ratu Izebel. Elia bisa datengin petir,  membunuh banyak nabi palsu, tapi gara-gara Ratu Izebel doang dia langsung menyayangkan hari lahirnya.  Dudul kan yaaa..

Susah bersyukurr,

Mau bersyukur kok ya alesannya berasa klise...  Anak sehat,  suami sehat,  bisnis lancar..  Berasa klise.

Sampai puas nangis-nangis mata bengkak,  cuma bisa berbahasa Roh.

Nyadar,  waktu saya dengan Tuhan makin berkurang. Jangankan nyediain waktu buat Tuhan,  buat diri sendiri aja ga ada. 

Akhirnya tadi puas-puasin ngoceh-ngoceh sama Tuhan.  Muntahin segala kekecewaan dan rasa muak.

Iya,  ya.  Bulan ini banyak kecewa sama manusia. Jadi males berharap sama orang.  Emang bener sih jangan berharap sama orang dan jangan memberi harapan palsu pada orang.

Lagi sering merasa dibohongi,  giliran mikirin lagi,  ternyata saya juga kayak mereka.  Dipendem lagi deh kecewanya.  Tapi  lama-lama numpuk juga.

Kadang kalau cerita sama Babe sampai mikir,  Babe bosen ga  ya denger kebodohan-kebodohan saya. Saya ga ada tempat bercerita yang lain yang benar-benar bikin saya lega.

Entah kenapa kalau cerita ke orang ga benar-benar plong,  ujungnya males cerita.  Sedangkan keterbukaan awal dari pemulihan.


Ih,  ribet banget yaaa mikirnya.

Mau diberesin juga bingung kayak gimana.  Tahunya cuma satu,  beresin dulu hubungan sama Tuhan...

No... Noo... Mengampuni.  Kalau sudah mengampuni,  dateng sama Tuhan juga pasti lebih enak...  Walau pun orang-orangnya ga salah,  tapi ada GT saya terhadap mereka tidak terpenuhi.  Ujungnya kecewa,  ya harus ampuni.

Semoga segera berakhir.. Padang gurun? Bukan,  hutan hujan tropis.  Jalannya kagak bisa lempeng.  Banyak hewan-hewan siap menyerang.

Puji Tuhan ga ngerasa ditinggal Tuhan.  Saya tahu Dia terus mengamati saya membereskan benang kusut yg malah makin kusut.  Dia tunggu saya menyerah dan lari pada Dia,  meminta-Nya membantu saya membereskan semuanya.

Iya,  Babe selalu begitu...  Ini juga udah pegangan,  Be T.T



amsaLFoje via Blogaway

Wednesday, May 20, 2015

KERJA DARI RUMAH ENAK??

Kalau mau jujur, kerja dari rumah dengan ngurus anak 9 bulan tanpa ada yang bantuin itu, GA ENAK. Hahahha.

Aku cerita pahit-pahitnya dulu deh. Hihihi...

Kenapa ga enak?? Karena untuk jadi ibu rumah tangga aja (tanpa ART), pekerjaan kita seperti tiada henti. Belum lagi kalau kita tipe yang ingin semua beres. Kalau tidak beres, pusiiinggg kepala Barbie...

Ditambah kerja dari rumah?? Weitsss, baru mau kerjain ini pas si kecil tidur, eh tahu-tahu sudah bangun. Apalagi kalau si kecil main, udah pasti ga mau main sendiri. Di tengah-tengah lagi main, saat iseng cek hp, ternyata ada downline yang butuh bantuan. Ih, pusing lagi kepala Barbie...

Terus, ya udah kerja kantoran aja Lasma. Duit langsung dapet, bisa bayar ART.

[ARTIKEL] Dia yang PHP atau Gw yang GeeRan??

Bess-Hamiti Haaahhh... Ayo streching dulu dan pemanasan sebelum mebahas topik ini. Topik ini bukan cuma untuk para wanita, tapi jug...