Tuesday, July 31, 2012

Ga Boleh Liat Belakang.


Semua orang tahu Tuhan itu baik dan peduli pada anak-anak-Nya, tapi hari ini dengan bangga saya akan mengatakan,

Saya adalah salah satu anak yang Tuhan beri kasih karunia itu.

Cerita tentang KEPAHITAN YANG MENTOK sudah berakhir. Semua berawal dari sahabat saya yang membaca blog saya. Sejujurnya saya menulis blog saya itu pun karena sudah mentok tidak tahu harus melakukan apa. Pemberesan berkali-kali cuma bikin makin sakit hati. Mau melupakan susah sekali. Berusaha memberi kasih, tapi takut terluka dan akhirnya kasih itu tertahan dan tertelan oleh lubang besar yang ada di hati.

Monday, July 30, 2012

Suatu Hari Di Ibadah Minggu

Satu minggu yang lalu saya bertengkar dengan Aki dan lumayan bikin hati sesek napas. Masalahnya sih sepele, soal komentar Aki di FB yang saya merasa ga empati dengan job  saya sebagai seorang pembina OSIS.

Emang dasar orang kolerik kali ya, Aki bilang saya terlalu sensitif. Pas bener saya lagi tertekan, orang yang tidak bisa dikritik seperti saya ini, makin nyesek denger kata-kata Aki. Makin ngamuklah saya dan entah kenapa saya lumayan merasa terluka.

Nangis seharian.. Ngerasa ga dimengerti, Aki orangnya begini dan begitu..semuanya yang jelek-jelek saya ingat-ingat. Hati terus bilang untuk mengampuni, tapi susaaaaaaahhh banget. Takut ngalamin hal yang sama lagi.

Kalau pun Aki bersikap kayak begitu lagi, saya pengen berusaha cuek biar ga terluka, tapi masalahnya cuek saya itu bukan cuek karena damai sejahtera tapi cuek karena mengeraskan hati yang pasti biasanya ujung-ujungnya numpuk sampah di hati.

Akhirnya telen bulet-bulet saja amarahnya. Udah diberesin sama Aki juga masih ganjel. Ga tau sebenernya saya sendiri ini maunya apa. Aki juga udah minta maaf, tapi kok susah banget buat ampunin. Tiap inget mau nangis lagi dan lagi... Seseeeekkk banget...

Masalah sesak-sesak ini selalu saya sangkut pautkan dengan kepahitan saya dengan salah satu teman saya. Pasti ujung-ujungnya ke sana. Ga ngerti orang, ngerasa dimanfaatin dsb..dsb...

Cape beneran deehhh.. Tau kebenaran tapi mentok ga tahu harus ngapain...

Sampai hari Minggu kemaren, waktu di bus balik dari Cilegon menuju ke Jakarta, saya chit chat sama Babe. Nanya sama Dia, " Sampai kapan Tuhan ijinin Lasma kayak begini?? Tolong Lasma Tuhan... Capeeeee!!  Ga mau punya hati yang bopeng-bopeng kayak begini..."

Kata yang saya dapatkan atas doa saya cuma SABAR... Seolah proses ini masih akan lamaaaaaaaaaaaaaa...

Tapi saat itu juga Tuhan ingatkan tentang ayat ini...


Seorang prajurit yang sedang berjuang tidak memusingkan dirinya dengan soal-soal penghidupannya, supaya dengan demikian ia berkenan kepada komandannya.
2 Timotius 2: 4

Saya terlalu banyak fokus dengan hidup saya sendiri, dengan masalah-masalah saya sendiri. Say tidak fokus pada Tuhan. Tidak fokus pada apa yang sedang Tuhan kerjakan...

Kalau dulu, ada masalah saya mikirnya cuma satu.. " Apa yang sedang Tuhan perbuat?"
Kalau sekarang yang saya pikirkan.. " Apa-apaan, nih!!??"

Terlalu banyak amarah keluar dari mulut saya, terlalu banyak keluh kesah. Terlalu banyak standar dan tuntutan yang tersimpan di hati saya.

Saya ingin orang-orang sekeliling saya mengerti saya... (kenyataannya mereka emang ga ngerti). Saya ingin mereka menolong saya di saat saya butuh pertolongan. Saya ingin melihat mereka mandiri. Melihat mereka mengandalkan Tuhan...bla..bla... Dari tuntutan yang duniawi sampai rohani semuanya ada... Tapi lama-lama saya lelah.

Terlalu banyak mendengarkan orang lain... Fokus pada apa kata orang, jadi teladan, hidup bener.. Tapi saya lupa sama pusatnya. HATI... Hati yang cuma tertuju sama Tuhan. Yang ga peduli orang yang saya kasihi berubah atau ga, yang penting saya mengasihi dia. Hati yang cuma mikirin Tuhan mikir apa, ngerasa apa.. Ga peduli orang menghargai saya atau tidak yang penting saya tahu Tuhan senang dengan apa yang sedang saya lakukan.

Hati seorang anak... Saya kehilangan itu. Hati saya sekarang busuk dengan keegoisan. Mikirin diri sendiri. Bahkan yang kelihatannya rohanii... " Gw pengen sharing karena keterbukaan adalah pemulihan!" tapi fokusnya apa? Diri sendiri... " Saya ingin pelayanan dan mengejar visi saya!!" tapi fokusnya apa? Visinya, bukan Tuhan... Giliran dibelokin dikit sama Tuhan langsung stress dan ngerasa ada yang salah.

Laluuu...
Saat di ibadah.. Luar biasa. Salah satu tim penyembahan berkotbah dan kotbahnya bikin saya nangisss... Bukan cuma karena isinya, tapi karena saya melihat orang yang benar-benar cinta Tuhan. Dari ekspresinya, dari suaranya.. Dia cintaaa Tuhaaaaaaaannn... Apinya menyala-nyala sama Tuhan... Pengen punya hati itu lagi.. ya, sebenarnya saya punya.. Tapi beku dan sedang bertahan untuk tetap hidup.

Kotbahnya itu tentang respon hati terhadap segala situasi... Situasi yang baik atau pun buruk. Di saat baik masikah kita mencintai Tuhan?? Di saat buruk masihkan kita mencintai Tuhan?? Paling menampar...

"...Apakah kita mau menerima yang baik dari Allah, tetapi tidak mau menerima yang buruk?"

Maluuu bangeeettt... Hal manis dan baik mau saya terima dengan tangan terbuka, tapi hal-hal pahit yang sebenarnya mendatangkan kemuliaan tidak mau saya terima...

Padahal Tuhanlah yang empunya segalanya.... Hak saya untuk dimengerti, disayang, dihargai pun sebenarnya sudah saya letakkan di kaki Tuhan. Saya tidak punay hak apa-apa lagi. Lebih tepatnya.. Seharusnya saya sudah tidak mengeluh karena saya sudah menyerahkan hak saya ke pada Tuhan. Saya menjadi hamba sepenuhnya...

Jadi...
Hati ini masih belum pulih, tapi Tuhan memberikan kebenaran yang memerdekakan... Membuka mata saya.. Saya juga percaya tidak lama lagi saya juga pasti akan pulih. Karena saya punya Tuhan yang baik dan tidak pernah menyerah dengan hidup saya... Saya yang kadang keras kepala ini....

Friday, July 27, 2012

Agak Pait-Pait Gimana Gitu...

Beberapa hari lalu sahabat saya Farida Dewi berkunjung ke kosan saya. Udah lama tidak dikunjungi siapa pun. Huehehhe.... Thank you, Fafa.

Kami makan snack & jeruk sepuasnya sampai kekenyangan. Cerita ini itu sambil haha hihi.. Tidak seperti dulu di masa kuliah yang cekakak cekikik. Obrolan kami juga semakin berat. Mulai dari pekerjaan sampai soal calon PH.

Sampai satu titik saya bercerita dengan 'bangga' padanya kalau saya punya kepahitan. Kepahitan di cerita saya yang lama. Dia juga sudah tahu masalahnya dan dia pikir itu cuma kecewa biasa. Waktu saya ceritakan isi hati saya, dia berkata " Itu mah lukanya dalem banget, Ma. Gua udah ga inget rasanya kayak apa..."..

Saturday, July 14, 2012

Tangan Orang Tua Di Kepala

Jumat kemaren kelas BPN dan ngebahas tentang pengayoman selama masa pra-nikah. Ada beberapa pengayoman yang bisa kita terima, antara saudara seiman, orang tua, pemerintah/adat, dan pemimpin rohani. Yang paling ngerhema buat saya pribadi adalah pengayoman dari orang tua.

Dulu ada seorang hamba Tuhan yang berkata kira-kira seperti ini, " Doa dari orang tua adalah doa yang berkuasa." Begitu pentingnya doa orang tua sampai Esau memohon berkat dari Ishak walaupun harus menerima sisa dari Yakub.

Kata-kata pendeta itu ngerhema di hati saya dan menimbulkan kerinduan supaya Papa menaruh tangannya di atas kepala saya. Kerinduan yang saya tidak tahu kapan akan terjadi.

Bagaimana Dirimu Di Dunia Kerja??

Kenapa ya pengen nulis ini?? Eh, mungkin karena tadi ada ngerasa ga enak sama Principal di sekolah. Hehehhehe...

Mulai dari mana yaaa...
Yang pasti begini... Duluuu... Saya sering mendengar kalau dunia kerja itu kejaaamm. Orang-orang di sekeliling kita bisa nusuk kita dari belakang. Ok. Puji Tuhan saya belum menemukannya sampai hari ini.

Mungkin karena sekolah dan kantor dunia kerja yang berbeda, tapi ada beberapa hal yang ingin saya bagikan. Tentang menjaga hati yang murni.

Beberapa kali Tuhan ijinin saya menghadapi situasi-situasi seperti ini. Misalnya...

Sunday, July 08, 2012

Yang Nyaman Belum Tentu Baik, Yang Baik Belum Tentu Nyaman.

Apa yang baik belum tentu nyaman, apa yang nyaman belum tentu baik. Mungkin hari ini keadaan kita tidak nyaman, tapi belum tentu tidak baik. Bersyukurlah dalam segala hal, maka semuanya akan menjadi baik bagi kita.

Kalimat ini ngerhema banget di kepala saya. Kalimat yang dibawakan oleh Jonny Herjawan di ibadah JPCC, menguatkan hati saya.

Pagi ini hati saya agak berduka karena diskusi antara Papa, Mama, dan saya tentang rencana pernikahan saya dan Aki tidak terlalu menyenangkan. Bukan masalah restu lagi. Papa dengan tegas malah bilang merestui. Tapi soal yang lainlah yaaa. Saya tidak bisa menjelaskan di sini. Yang pasti saya merasa sediiihhhh sekali mendengar kata-kata Papa. Saya mengerti maksud Papa dan bagaimana perasaan dia, tapi entah kenapa saat itu rasanya.. nyutt.. sesakk.. sebenarnya udah nangis tapi ditahan-tahan.

Saturday, July 07, 2012

Ngeblog Pake Android

Asik ya punya smartphone,bisa dimanfatin dengan makasimal.
Ini pake samsung bokap dan aplikasi di smartphone ini multifungsi banget. Kayak bawa komputer di tangan.

Aki juga pakai smartpone sejenis dan dia udah pake dengan maksimal. Mulai dari games, catat keuangan, bikin catatan penting dsb.

Saya pribadi ngiler dengan aplkasi bloggernya. Jadi bisa nulis anytime, anywhere. Tiap ada ide bisa langsung tulis. Huehehe...

Kapan ya? Kapan ya?

Minta dulu ama Babe :-P

Thursday, July 05, 2012

Blog Yang Berasa Kembaran

Lagi iseng-iseng liat statistik blogger, tau-tau ada link tak dikenal. Saya KLIK dan sampailah saya di blog seorang cewe bernama LINDA.

Ternyata dia memasukan beberapa link tulisan saya.. I'm sooooo happpyyyy!!! Tapi lebih meluap-luap lagi happy-nya waktu liat isi blognya!!

OMG! OMG! OMG!!.. Saya seperti menemukan kembaran!! Hahahhahaha...

Seperti sedang bercermin atau menemukan kembaran... Alasan senang?? Ga tau kenapa. Yang pasti saya senaaaangggg!!! \>.


Huehehhe.. Salam kenal buat Linda.. ^^

Wednesday, July 04, 2012

Semangat Hari ini!



Kita bertiga yang ditengah-tengah tuh.
Lala dari kiri yang ke 3, sebelahnya Fafa, baru saya..Hehehhe
Masih pada seger dan cupu


Tau-tau tadi pagi Fafa nyapa saya lewat YM dan ngomongin soal Novel saya yang pernah saya kirim sama dia. Dia kasih tau dimana aja yang salah dari novel saya. So happy!! Jadi semangat buat terus menulis.

Dari jaman kuliah emang Fafa emang orang yang selalu bisa saya andelin. Ada satu lagi sohib saya, Laura alias Lala. Dulu bertiga antusias banget ikut komsel dan saling membangun. Kadang ada slek dikit, tapi ujung-ujungnya selalu baik.

Mereka berdua ini yang bisa diandelin. Kadang-kadang ga dimintain tolong udah nawarin diri. Jadi kangen masa-masa kuliah. Masa-masa kita antusias banget melayani Tuhan. Belajar bareng. Bikian penelitian bareng sampe lembur-lembur, ganti-gantian laptop.. Hehhehe...

Miss you Lala... Kalo Fafa tinggal ajak ketemuan. Hahaha...

Tuesday, July 03, 2012

Jangan Berhenti Menulis!





Pulang dari sekolah bawaannya ngantuk banget, pengen langsung tidur. Sampai di kosan bantal dan kasur pun seperti sudah memanggil-manggil karena merindukan saya.. halaaaahh...

Ga pakai ganti baju dan ga pakai cuci muka (cuma cuci kaki), saya langsung membenamkan diri di kasur dan bantal. Tutup mata dan bersiap tidur... Hitungan 1, 2, 3.... Yeaaayyyy.. Bukannya tidur, tau-tau Roh Kudus ngomong...

" Lasma, jangan tidur. Ayo berdoa buat Gerry. Berdoa dan berjaga-jaga buat dia."

Nah looohhhh.... Sempet bingung. Ini otak saya doang atau emang Roh Kudus yang tuntun, tapi entah kenapa saya juga ga bisa mengabaikan kata-kata itu.

Karena Aku Sayang Dia

Aku memandang 2 sosok berpakaian putih dihadapanku sambil tersenyum senang. Akhirnya mereka bisa bersama-sama setelah sekian lama menjalin hubungan.


Mereka bukan malaikat. Mereka Cuma sepasang kekasih yang akhirnya mengikat janji sehidup semati dalam sebuah pernikahan.

Andita dan Tio, mereka berdua tampak seperti putri dan pangeran di negeri dongeng. Senyum mereka menunjukkan betapa bahagianya mereka, akhirnya mereka bisa menikah. Kedua keluarga besar juga menunjukkan hal yang sama. Melihat mereka tersenyum aku ikut tersenyum.

“ Gua curiga mereka menikah tiba-tiba. Padahal baru beberapa bulan yang lalu mereka bilang masih lama.”

Aku terpaku mendengar pembicaraan 2 gadis yang ada dibelakangku. Topik yang mereka bicarakan membuatku agak terusik.

“ Huss…Jangan berpikir yang tidak-tidak.”

[ARTIKEL] GA SEMUA ORANG DILAHIRKAN UNTUK SUKSES

Kalau ukuran kita untuk sukses adalah punya uang banyak, menjadi terkenal, punya jabatan tinggi, disegani semua orang... Bayangkan kalau ...