Thursday, February 23, 2017

[Kesehatan] Kamu Harus Olahraga





Waktu tahu salah satu temen mulai olahraga di rumah, saya senang sekali. Kenapa begitu? Karena saya sangat merasakan manfaat dari olahraga.

Olahraga bisa dibilang membantu saya bertahan hidup *halah. Sebelumnya saya tidak sesehat seperti sekarang.

Semua berawal dari saya merasakan kaki kiri saya seperti ada yang salah di bagian pergelangan dan lutut. Sepertinya sih akumulasi dari saat saya masih bekerja harus naik turun tangga 4 lantai setiap hari (hampir 3 tahun). Waktu hamil jadi lebih kewalahan karena semua beban tertumpu di kaki. Di rumah pun tidak sofa (sempit boo),  tiap hari duduk berdiri untuk beraktifitas. Makin menjadilah kondisi kaki saya yang ga nyaman.

Pertengahan tahun lalu saya memutuskan untuk rutin berolahraga berharap bisa punya badan yang fit seperti saat masa kuliah,  sebelum bekerja. Awalnya sih hanya lari pagi biasa. Merasa segar iya,  fresh iya, tapi saya masih ga puas dengan kondisi kaki yang susah diajak jalan lama. Ga enak. Kayak mau patah.

Entah bagaimana,  Tuhan kasih hikmat buat saya menirukan gaya pemanasan pemain sepak bola. Mulai dari lari dengan lutut diangkat setingginya sampai menempel di dada,  lari mundur,  lari menyamping,  lari zig zag,  lari dengan kaki menendang ke belakang. Puji Tuhan banget!! Sekali itu aja,  kaki saya langsung pulih. Amazing!
Dari situ makin sadar diri untuk lebih serius olahraga.

Tahun kemarin saya juga mengalami gangguan mood yang cukup berat. Baca Firman udah,  berusaha mikir positif,  berusaha ambil Me Time,  tapi tetap saja mood ga berubah. Bisa sampai turun ke titik rendah banget sampai ngerasa ga mau hidup lagi. Mau cara apa lagi coba?

Lagi-lagi Tuhan ingetin buat olahraga. Badan yang lelah bisa jadi salah satu penyebab mood buruk. Apalagi salah satu manfaat olahraga mengeluarkan hormon adrenalin dan dopamine kan,  bagus buat naikin mood.

Ya udah saya nurut. Ga nyangka,  Tuhan emang penasehat ajaib, mood saya benar lebih baik. Pikiran lebih tenang dan ga gampang mendramatisir situasi. Energi yang biasanya dipake buat mikir berlebihan,  sekarang dipake buat olahraga.

Itulah kenapa saya selalu mendorong teman-teman saya buat olahraga. Bukan cuma soal manfaat secara fisik,  tapi juga mental.

Secara fisik sendiri saya sudah bisa melihat manfaat dan perkembangannya. Sekarang saya bisa memegang jari kaki dengan kaki lurus tanpa masalah.  Waktu awal-awal susah banget. Bokong yang dulu sangat dirasakan ada getar-getar lemak setiap berjalan, sudah tidak ada. Lemak perut juga mulai menyusut. Gendut masih,  tapi saya merasa lebih fit dan ga cuma sehat.

Oh iya,  dengan olahraga ga perlu susah-susah nahan lapar. Nafsu makan saya berkurang sendiri sejak saya olahraga. Biasanya mulut gatel mau ngunyah melulu.

Jadi, siapa pun yang baca tulisan saya ini,  saya dorong buat berolahraga. Olahraga apa pun itu.  Asal bukan olahraga mulut sama jempol aja.  Hahahha.

Namanya mau jadi nenek lincah, ya inilah investasi saya untuk masa tua.

Saturday, February 18, 2017

[Review] Love Nature Gel Mask





Hehehe... Akhirnya bikin review lagi. Setelah sebulan lebih yaaa ga bikin review.

Kali ini saya mau review produk Oriflame yang awal bulan langsung saya beli begitu liat promonya beli 2 gratis 1. Love Nature Gel Mask yang janjiinnya bikin kulit lebih segar. Beneran bikin segar ga ya? Baca terus yaaa.

Beberapa bulan lalu sebenarnya saya sudah mencoba Love Nature Clay Mask, cuma saya kurang suka dengan hasilnya. Waktu itu beli juga ga engeh kalau ada yang gel. Kebiasaan jelek suka ga baca dengan teliti hehehhe.

Pas sadar ada masker gelnya, langsung ngincer lagi. Tentu saja nunggu diskooonnn hehehhe.

Nah, bulan ini langsung nyerbu dehh. Dapet 3 langsungg.

Masker Love Nature ini dikemas dalam bentuk sachet plastik tebal. Jadi dijamin higienis. Tapi, ga enaknya kalau masih ada sisa susah nyimpennya. Palingan sih kalau ga langsung dihabisin semua, ya dijepit tuh bagian yang kebuka, biar ga kering :p.

Ini dia tampilan kemasannya


Detail produk. Sebelah kanan yang cetakan timbul itu expirednya

Tekstur maskernya sudah pasti gel yaaa. Gel bening yang langsung terasa dinginnya begitu kena kulit. Aroma timun yang segerrr juga langsung tercium. Entah kenapa bikin semangat.

Ngeliat gini aja kebayang segernya


Waktu saya aplikasikan di kulit rasanya tuhhh nyessss. Enakkkk bangettt. Adem bangettt. Belum lagi aroma timun yang bener-bener alami. Betah banget make masker ini.

Heheheh


Hal lain yang bikin saya suka dengan masker ini, ga butuh waktu lama untuk menunggu hasilnya. Cukup biarkan 10 menit, bilas, dan Tadaaaa. Langsung keliatan hasilnya.

Sebelum

Sesudah


Saya sendiri kaget dengan hasil muka yang fresh dan keliatan lebih cerah. Saya pikir ya ga akan berubah banyak. Tahunyaaa...




Pokoknya suka..suka..sukaaaa bangettt sama masker ini. Kalau lagi diskon mau beli lagiii. Hihihi.

Nama produk: Love Nature Gel Mask
Bahan : AQUA, GLYCERIN, BUTYLENE GLYCOL, POLYSORBATE 20, CARBOMER, PHENOXYETHANOL, HYDROXYETHYLCELLULOSE, IMIDAZOLIDINYL UREA, PARFUM, SODIUM HYDROXIDE, METHYLPARABEN, BENZOPHENONE-4, DISODIUM EDTA, PROPYLPARABEN, GLYCERYL ACRYLATE/ACRYLIC ACID COPOLYMER, CUCUMIS SATIVUS FRUIT EXTRACT, ETHYLPARABEN, SODIUM CHLORIDE, MENTHOL, SODIUM HYALURONATE, POTASSIUM SORBATE, SODIUM BENZOATE, CI 19140, CI 42090

Harga :    (cek diskonnya di sini)
Kelebihan: Praktis, Suka banget sama hasilnya. Kulit benar-benar segar dan lembut. Kayak hidup kembali. Wanginya juga bikin melek dan relax.
Kekurangan: Kemasan yang kalau ada sisa repot nutupnya.
Nilai: 5 dari 5


Repurchase? YES

Monday, February 13, 2017

Pilkada Rasa Pilpres

Sudah masuk masa tenang nih Pilkada. Kampanye udah ga ada, tapi pendukung masih seru saling menyerukan jagoannya.

Bahkan kakak saya yang berdomisili di Banten. Dia cerita waktu dia tanya mertuanya mau pilih gubernur yang mana, mertuanya langsung jawab "Ahok dong!" ... Saking panasnya pilgub Jakarta, pilgub daerah lain kayak ga laku (hayooo perhatiin calon pemimpinnya jangan ntar asal milih gara2 kurang mengamati alias salah fokus).

Ini Pilgun rasa Pilpres kata banyak orang. Iya bangettt.

Lagi-lagi saya jadi swingvoter. Awal-awal saya swingvoter sebelum memilih Pak Prabowo. Waktu itu teman-teman saya banyak yang pilih Pak Jokowi. Sayangnya dukungan mereka membabi buta. Maksud saya, kebanyakan posting berita-berita jelek tentang Pak Prabowo yang tak terklarifikasi. Isu HAM dibahas lagi, soal hutangnya yang sebenarnya sudah lunas diungkit lagi.

Lucunya, dengan sok pahlawan saya mengklarifikasi setiap berita mengenai Pak Prabowo. Saya banyak waktu karena sedang hamil. Yang diurus cuma 1 orang. Kurang kerjaan.

Sempet kecewa dengan berita-berita dan status yang dishare teman-teman. Emang statusnya kenapa?? Maaf ya, buat saya merendahkan orang lain yang beda pendapat.

Ga tahu kenapa liat semua itu saya mau "muntah". Kepala berasa "bengkak".

Jeleknya, saya ga bawa itu dalam doa. Akhirnya saya malah kebawa. Apa yang mereka lakukan, saya lakukan.

Apalagi setelah debat Capres. Saya ngeledek soal numpang satelit. Juga setelah pengumuman kemenangan Pak Jokowi yang ada sampah-sampah setelah perayaan.

Kalau ingat ke belakang jadi ngerasa bodoh juga sih. Ngapain capek-capek bantuin lurusin orang, wong sendiri aja belum lurus 😂😂😂. Dulu sih prinsipnya harus kasih tahu kalau itu salah.

Kalau sekarang gimana?? Ga separah Pilpres sih yang isunya jahat-jahat banget. Eh, ga ding... Ada kan Pak SBY dibully abis-abisan. Lagi-lagi ngerasa mual tiap baca status atau komen yang ngeledek beliau. Bukan membenarkan Pak SBY... Cuma mikirin, seandainya itu bapak saya... Suami saya... Saya juga ga mau diperlakukan kayak gitu.

Kata-kata mengalir dengan deras selama Pilgub ini. Ada yang menulis dengan bijak, ada yang menulis apa adanya, ada yang menulis sesuka hatinya.

Semua karna euforia yang dirasakan. Hati ini agak ga tenang saat melihat karena euforia kita suka lupa diri. Lupa memanusiakan orang lain yang punya pikiran dan perasaan. Seolah-olah membully pejabat, orang terkenal, itu hal yang wajar...

Pak SBY
Habieb Rizieq
Pak Agus
Pak Ahok
Pak Jokowi
Dll

Pernah buat kesalahan dan langsung dibombardir dengan meme atau status yang menyudutkan. Merendahkan. Seolah mereka memang objek bully.

Mungkin karena mereka public figur. Wajarlah...
Iya sih wajar, tapi apakah baik dan benar??

Saya ngomong gini sebenarnya pun bukannya ga pernah cemooh orang. Pernahhh bangett. Ga mungkin ga. Saya gigit lidah tiap liat Pak Jokowi bikin salah. Rasanya pengen nyela. Pengen bangeetttt. (jangan paksa saya suka Pak Jokowi ya, entah kenapa ga bisa. Cukuplah sampai pada rasa hormat).

Tapi tahun lalu Tuhan mengingatkan dan menegur. Pemimpin itu pilihan Tuhan. Ga cemooh di depan tapi di belakang apa bedanya?? Tuhan liat!! Jdenggg!!!

Sejak itu bertobat 😂😂😂... Bukan masalah orangnya bisa dihormati atau ga, tapi soal taat sama Tuhan. Praktek Firman Tuhan. Walau pun dia cuma keliatan di tivi dan banyak kurangnya, belajar hormat karena Tuhan yang bilang.

Jujur susah buat hormat sama beliau. Ga tahu kenapa, tapi dengan mengingat Tuhan memilih dia, ngerasa lebih mampu. Menghormati dia berarti menghormati Tuhan juga.

Begitu juga dengan soal perdebatan Pilgub. Bukan soal orangnya bener atau ga, tapi soal memberi rasa hormat karena Tuhan bilang begitu. Kasih tidak melakukan yang tidak sopan.

Ujung-ujungnya sih soal jaga hati. Jangan sampai mulut kita membawa kita dalam pencobaan, lalu memberi jarak antara kita dengan Tuhan.

Semoga Pilgub tanggal 15 bisa berjalan dengan damai. Siapa pun yang menang bisa saling berlapang dada menerima. Mohon dukungan doanya teman2. Doa syafaat demi persatuan Indonesia 😁😁😁.

Roma 12:9-10 (TB)  Hendaklah kasih itu jangan pura-pura! Jauhilah yang jahat dan lakukanlah yang baik.
Hendaklah kamu saling mengasihi sebagai saudara dan saling mendahului dalam memberi hormat.


Monday, February 06, 2017

Kenapa Diet?

Dari Minggu kemarin, saya memulai diet GM dan dari tahun kemarin saya sudah rutin olahraga di rumah.

Walau ga terlalu maksimal, diet kemarin juga gagal, badan sudah berasa lumayan enteng.

Emang ngapain diet2? Wanitanya Allah mah ga usah diet-diet. Cukup fokus sama pembentukan karakter. Iya ga??

Buat saya sih ga.. hahahaha

Soalnya saya punya mimpi jadi nenek-nenek lincah di hari tua. Ga merasa payah gerak ke sana ke mari dan mimpi saya itu harus dimulai dari sekarang kan?

Lagian, masih ada mikir mau kasih Gi adik. Prikitewwww.

Pelajaran dari waktu saya hamil Gi, badan saya ngerasa payah. Walau pun ga ada masalah yang aneh-aneh selama kehamilan, tetap sih saya merasa badan ga fit. Ga enak dibawa gerak. Terutama lutut yang nahan berat badan kalau saya duduk berdiri atau naik turun tangga.

Itu waktu masih kurus. Kalau saya hamil lagi dengan berat yang sekarang, saya ga kebayang gimana susahnya saya gerak dan aktifitas. Yang sekarang aja udah kewalahan (70 kg).

Lagian apa salahnya kan langsingan? Kalau itu baik buat kesehatan?? Bonusnya makin seksi di mata suami wakwakwak.

Semoga bisa tetap disiplin dan bergeser ke makanan yang lebih sehat. Ini makanan paling susah buat disiplin 😆😆😆

Semangatt!!!


Friday, February 03, 2017

Bisnisnya Tuhan

Baru tadi pagi saya berdoa dan bilang blakblakan sama Tuhan, saya ga mampu, saya bodoh soal bisnis yang saya jalankan. Dibilang upline ayo mimpi yang besar, saya ga bisa mimpi besar hahahha.... Saya ga punya keinginan buat jalan-jalan ke luar negri (kecuali Jepang, Swis looohh)... Ga mimpi punya rumah besar... Ga mimpi punya mobil. Terus ngapain saya masih jalanin ya??

Saya sendiri sudah bilang sama Tuhan, kalau Tuhan ga mau berkati saya lewat bisnis ini, tutup semua pintu. Bikin saya makin ga semangat buat nerusin.

Malah makin semangat...

Ga tahu gimana, tahu-tahu Tuhan arahin doa saya ke hal lain. Berkati orang tua, mertua, memberkati Aki, mimpi downline-downline saya....

Tuhan taruh sesuatu di belakang kepala saya... Seolah itu naik ke permukaan ingatan saya...

Jadi saluran berkat...
Jadi pipa yang menyalurkan air..

Dulu Ka Tia, salah satu kakak rohani saya pernah mendoakan saya tentang pipa ini... Setiap mengingat doa itu saya bersemangat... Merasa punya tujuan hidup lagi..

Pipa..
Saluran berkat....

Akhirnya nyerahin kerinduan saya itu sama Tuhan lagi. Kalau Tuhan mau pakai saya jadi pipa saluran berkat dan kasih-Nya lewat bisnis ini... Ini aku, utus aku... (Kebeneran baca pasal yang pas Yesaya diutus)...

Rasanya lebih hidup menjalankan bisnis ini. Masih ga mimpiin jalan-jalan ke luar negri, ga mimpi punya mobil atau rumah... Mimpinya liat downline nerima berkat lewat bisnis ini. Liat mereka naik level. Liat bonus saya lumayan dan bisa kasih ke ortu, ke mertua...

Dan hari ini Tuhan kasih hikmat gimana caranya itung target yang dari kemarin saya ga ngedong, gimana caranya kejar target. Kayak ada selaput di otak saya yang bikin saya ga bisa paham. Tapi hari ini selaput itu seolah lepas.

Keengganan saya menerima penolakan pun hilang. Cari prospekan mulai lebih percaya diri saya lakukan...

Takjub...

Segitu pengaruhnya penyerahan penuh dan blakblakan sama Tuhan. Selama ini saya ke mana aja? Ahahhaha...

Ada kekuatiran kalau saya ga bisa konsisten, tapi biar kekuatiran untuk hari ini cukup di hari ini.

Saya masih percaya dalam hati saya, kalau Tuhan ga berkenan, Tuhan akan padamkan api ini. Mimpi ini dan semua jalan akan tertutup.

Lasma tunggu keajaiban lainnya, Tuhan...


Thursday, February 02, 2017

Memutuskan Ibadah Di Gereja Lain

Ibadah tahun baru kemarin sepertinya jadi titik di mana saya dan Aki akhirnya memutuskan untuk rutin beribadah di gereja yang dekat dengan tempat tinggal kami.

Disaat pendeta mengkotbahkan tahun penuaian, Tuhan malah banyak ngomong tentang gereja-Nya. Hormati gereja Tuhan, kasihi gereja Tuhan dengan tanpa syarat, hormati orang-orang yang diurapi Tuhan (sekalipun tindakan dan cara mereka melayani ga masuk akal saya).

Kenapa Tuhan banyak ngomong seperti itu? Karena di tahun sebelum-sebelumnya saya banyak melihat hamba Tuhan berbicara "tidak semestinya", merespon "tidak sepatutnya".

Mungkin saya kecewa "Kok, gituu.” itu yang ada di otak saya dan hati saya. Sepertinya dari situlah kebocoran iman saya di tahun 2016 dimulai. Bukannya membawa kondisi hati saya itu kepada Tuhan, saya malah mendiamkannya dan menganggapnya sepele.

Ternyata eh ternyata..
Masalah hati saya itu malah merembet ke hal-hal lain.

Beberapa kali Tuhan ingatkan untuk mengampuni, tapi saya bingung mau mengampuni apanya?? Sekian banyak orang berespon seperti itu, saya mau ngampunin yang mana??

Waktu tahun baru itulah akhirnya Tuhan "tusuk" hati saya. Yuk, ampuni gereja Tuhan. Berdoa lagi supaya ada kesatuan di dalam tubuh Kristus, supaya gereja jadi jawaban, jadi berkat, supaya terang Tuhan nyata.

Sekarang masih suka nongol sih rasa kecewa itu, tapi Tuhan ajarkan untuk berespon dengan langsung mendoakan berkat. Bukan dibiarin. Bukan dianalisa salahnya. Bukan direnungkan salahnya. Hahahha. Makin direnungin malah makin kecewa atuhhhh.

Plong... Iya...
Lebih plong lagi waktu Aki tahu-tahu ajak rutin ibadah di gereja itu. Setelah selama ini ngalor ngidul ibadah kayak Kristen ikan paus (timbul tenggelam), akhirnya kami komitmen di GBI Intercon.

Waktu mau mengampuni tahu-tahu pintu terbuka. Waktu mau memberkati tahu-tahu jalan keluar datang sendiri.

Aki orang yang sangat jarang membicarakan imannya, waktu dia ajak untuk menetap di ibadah Intercon adalah sebuah pintu gerbang yang terbuka mengeluarkan cahaya dalam pandangan saya. Lebay.. iya sih... Tapi beneran, itu adalah kegirangan yang besar buat saya.

Aki juga sudah sempat membicarakan tentang pindah komunitas. Yang saat ini masih kami gumulkan. Karena, pindah komunitas dan berkomunitas berarti siap melayani, siap memberi diri untuk kepentingan orang lain, siap menundukkan diri di bawah otoritas (yang buat tipe orang kayak kami ini agak susah soal tunduk dan taat... Hahahha... 😂😂😂).

Apa pun nanti akhirnya, saya cuma percaya tahun ini Amin Tahun penuaian. Apa yang saya rindukan akan saya terima. Apa yang saya doakan akan saya terima. Bukan lagi soal tempat saya berada seperti ini, seperti itu, soal saudara seiman yang begini, begitu tapi soal gimana saya mau lari kejar Tuhan. Mau serupa seperti Kristus. Apa pun kondisinya. Mau ada gereja atau ga, mau ada yang dukung atau ga... Saya mau Tuhan. Saya mau seperti Yesus yang melekat pada Bapa.

Fokus sama itu dan menyingkirkan semua hal yang bikin saya ga fokus. Kepahitan, kekuatiran, ketakutan, intimidasi.... Mau fokus sama Iman, Pengharapan dan Kasih.

Saya mau terima berkat rohani, berkat jasmani. Saya mau jadi pewaris Kerajaan Allah. Saya mau ambil itu. Bukan jadi penonton. .. Supaya nama Tuhan dipermuliakan. Supaya orang melihat Tuhannya Lasma itu hebat!!

Dan Tuhan memulainya dari keputusan kami beribadah di GBI Intercon.

Terpujilah Nama Tuhan!!

Tuhan memberiku kegirangan
Dan sukacita melimpah
Minyak yang baru dicurahkan
Haleluya ku bersorak 😆😆😆


Wednesday, February 01, 2017

Gereja Yang Terbaik

Dulu nih yaa
Duluu..
Saya menganggap Abbalove sebagai gereja terbaik. Paling benar dan paling lurus. Seharusnya semua gereja kayak Abbalove.

Walau pun saya mengatakan di bibir semua gereja sama baiknya, tapi di hati dan pikiran saya memandang Abbalove gereja yang ada di atas gereja lainnya.

Kenyataannya gimana??
Tuhan obrak abrik kebanggaan saya itu. Dengan cara??

Bukan dengan memperlihatkan cacatnya. Bukan. Saya tahu semua gereja ga sempurna. Termasuk Abbalove. Saya lihat kurang-kurangnya, tapi saya tetap mencintai gereja ini.

Terus gimana caranya??

Tuhan cabut saya dari sana. Ga pelayanan. Ga berkominitas. Yang pagarin saya secara rohani cuma sahabat-sahabat saya.

Kok, bisa gitu Las?? Iya, ada situasi yang bikin saya jarang gereja, ga pelayanan dan ga berkomunitas.

Tuhan ambil semua kebanggaan saya yang ada di Abbalove dan saya langsung merasa ZERO. Ga berarti apa-apa. Ngerasa ga berguna.

Hal ini yang jadi salah satu penyebab saya tertekan luar biasa tahun lalu. Masalah-masalah yang datang membuat saya merasa Tuhan sedang mengutuk saya karena saya ga gereja, ga pelayanan dan ga berkomunitas.

Tapi ternyata bukan itu yang mau Tuhan kasih liat...

Tuhan memperlihatkan pada saya bahwa semua gereja sama pentingnya dengan Abbalove. Semua gereja itu berharga di mata Tuhan. Ga ada yang lebih rendah.

Dulu ada 1 gereja yang pernah saya ikuti ibadahnya, yang tiap minggu membagikan anggur perjamuan. Buat saya hal itu aneh dan saya tidak pernah mau beribadah di sana lagi.

Tapi akhir tahun kemarin tahu-tahu Tuhan buka mata saya. Tetangga saya yang bergeraja di gereja tersebut menceritakan mukjizat yang dia alami. Di usianya yang sudah 40an, gembalanya berkata, "Jangan menyerah. Sarah yang sudah mati haid saja bisa melahirkan. Apalagi hanya umur 40.” Beberapa bulan setelah perkataan itu, tetangga saya ini pun hamil dan sekarang anaknya jadi teman main Gyan.

Waktu mendengar kesaksian tetangga saya itu, saya merasa Tuhan menyiram muka saya dengan air. Saya terbangun dan tersadar akan pikiran-pikiran saya dulu tentang gereja-gereja lain.

Menganggap gereja lain mengajarkan theologi kemakmuran atau terlalu keras seperti orang Farisi. Saya tercenung... Seolah Tuhan bicara di dalam hati saya,

”Lasma, itu tubuh-Ku. Semuanya penting. Ga ada yang lebih penting atau lebih ga berharga. Semuanya berharga bagi-Ku. Kamu bisa bertumbuh di mana pun kamu berada asal hati-Mu tertuju pada-Ku."

Ga usah takut beribadah di gereja lain. Bertumbuhlah tanpa takut dengan isu-isu tentang pengajaran yang salah. Ya, tetap berjaga-jaga, tapi jangan karena takut lalu berhenti mencari. Kira-kira saya menangkap maksud Tuhan seperti itu.

Filipi 1:18 (TB)  Tetapi tidak mengapa, sebab bagaimanapun juga, Kristus diberitakan, baik dengan maksud palsu maupun dengan jujur. Tentang hal itu aku bersukacita. Dan aku akan tetap bersukacita,

Terlebih lagi...
Tuhan mengajarkan saya untuk menghormati dan mengasihi gereja Tuhan di mana pun itu. Entahkah terlihat lebih sekuler atau terlihat lebih rohani. Sama seperti saudara sekandung yang sedarah tapi bisa berbeda sifat, seperti itulah gereja.

Entah kenapa, sejak Tuhan bukakan hal ini saya Plooongg luar biasa. Seperti ada selaput yang dibukakan dari wajah saya.

Di gereja mana pun saya menginjakkan kaki, selama gereja itu memuliakan Nama Yesus Tuhan.. berarti saya berada di rumah. 😊😊

Roma 12:4-5 (TB)  Sebab sama seperti pada satu tubuh kita mempunyai banyak anggota, tetapi tidak semua anggota itu mempunyai tugas yang sama,
demikian juga kita, walaupun banyak, adalah satu tubuh di dalam Kristus; tetapi kita masing-masing adalah anggota yang seorang terhadap yang lain.


[ARTIKEL] GA SEMUA ORANG DILAHIRKAN UNTUK SUKSES

Kalau ukuran kita untuk sukses adalah punya uang banyak, menjadi terkenal, punya jabatan tinggi, disegani semua orang... Bayangkan kalau ...