search

Merasa Bersalah Karena Mempertahankan Hak

 


Hai kamu yang suka ga enakan!! 

Sini merapat! Gw mau cerita. Sebenarnya ini pengingat buat diri gw sendiri juga sebagai mantan manusia yang ga enakan. Biar pun mantan, rasa ga enakan itu pun masih suka menguasai sikap gw di kehidupan sehari-hari. 

Jadi gini... 

Hari ini seperti biasanya gw mengantar bocah gw ke sekolah dengan Mikrotrans (angkot yang dinaungi Trans Jakarta).  Buat naik Mikrotrans ini para penumpangnya harus naik di dekat plank Bus Stop yang telah disediakan di titik-titik tertentu.

Gw sama bocah biasanya sudah jalan dari rumah jam 6 kurang dan sampai di Bus Stop yang biasa kami menunggu sekitar 5-10 menit. Ga terlalu jauh dari rumah. 

Tapii, asal lewat jam 6 dikit, biasanya Mikrotrans ini bakal penuh terus. Antrian bakal lebih banyak.

Wajarlah yaa, anak sekolah dan yang mau pada kerja pada keluar sarang di waktu yang bersamaan. 

Masalahnyaaaaaaaa.... 

Pengguna Mikrotrans ini masih banyak yang ga tahu aturan. Gw pernah sekali naik depan gang rumah. Kami sudah duluan di dekat bus stop. Lalu datang seorang ibu dan 2 anak remajanya ikut menunggu Mikrotrans. Waktu dia memilih berdiri di sebelah kanan gw, gw udah waswas ini ibu mau nyelang antrian. 

Waktu Mikrotrans udah kelihatan dari jauh, bener dong, si ibu dan anaknya udah nunjukin gelagat mau cepet-cepet naik. 

Pas Mikrotrans berhenti di depan kami, kedua anak ibu itu langsung mau naik seperti orang buru-buru takut ditinggal. Gw otomatis nahan bocah gw karena takut kesenggol. 

Si Ibu yang nyadar muka mesem gw liat kelakuan anak-anaknya langsung bilang "ibu ini dulu", tapi anaknya ga turun juga ga naik. Gw sama bocah jadi bingung. Gimana mau naik kalau dua bocahnya diem di pintu?? 

Mikrotrans juga jadi ke tahan dan itu ganggu lalu lintas, supir ngamuklah. Akhirnya gw suruh ibunya naik dengan nada kesal. 😂😂😂.

Gw ga pendendam. Beneran. Tapi gw ga akan lupa kejadiannya. Jadi, kalau ketemu ibu itu dan kedua anaknya, gw udah jaga jarak aja. Mereka sampai sekarang masih suka kayak gitu soalnya. 

Lain lagi ada anak-anak sekolah SMP atau SMA, orang udah antri ngederet, dia baru dateng, tahu-tahu masuk barisan depan. Ga peduli itu sama yang udah pada nunggu duluan. 

Gw biasanya diem aja liat kejadian kayak gini, tapi hari ini gw udah sensi kayaknya.

Jadi, pagi ini gw sama bocah di Bus Stop antrian lagi sepi. Kalau lagi ramai, gw sama bocah biasanya langsung antri di belakang. Dari belakang lebih keliatan siapa yang datang duluan dan mau naik Mikrotrans nomor berapa. 

Tapi karena hari ini sedang sepi, gw sama bocah otomatis berdiri di depan. 

Lalu datanglah Ibu yang gw ceritain itu. Seperti biasa, mereka berdiri di sebelah kanan, bukan ke belakang. Tapi gw ngeliat bahasa tubuh ibunya, ngasih ruang buat gw sama bocah naik duluan. 

Lalu datanglah anak SMA ini, beridiri dekat sebelah kanan gw dengan sikap tubuh siap-siap mau naik duluan kalau ada Mikrotrans. 

Gw yang gerah berkali-kali liat hal kayak gini, spontan ngomong dengan nada tegas 

"Yang duluan nunggu yang naik ya Mba."

Siswa SMA ini ngangguk, mengiyakan dan kelihatan mulai lebih nahan diri buat maju duluan. 

Setelah lewat satu Mikrotrans yang penuh, akhirnya ada yang kosong juga. Kami langsung naik. 

Lalu masalahnya dimana?? 

Masalahnyaaa... 

Setelah gw menegur dengan tegas siswa SMA ini, malah gw yang ngerasa ga enakan. Hati gw nuduh diri gw terlalu galak dan egois. 

Puji Tuhan, gw bukanlah gw yang dulu. Wakwakwak. 

Sampai turun dari mobil, hati gw masih nuduh-nuduh gw, tapi gw diingatkan satu hal... 

Gw ngajarin bocah tentang antri dan taat aturan, tapi ngebiarin orang lain langgar aturan dan mengambil hak bocah gw buat naik duluan... Itu ga adil. Apalagi kalau gw membiarkan hal itu hanya karena ga enakan. Menghindari konflik. Ga tepatlah yaa.

Akhirnya sebelum gw lepas bocah masuk gerbang sekolah, gw bilang ke bocah kenapa tadi gw negur kakak yang tadi. Bocah gw bilang kalau kakaknya kayaknya mau terlambat. 

Gw bilang, ga peduli kalau kita terlambat atau ga, harus tetap ikut antrian. Kalau sampai kita terlambat, itu salah kita sendiri. Jangan sampai hak orang kita ambil dengan alesan kita terlambat. Kalau ga mau terlambat, bangun lebih pagi. 

Gw tambahin ke bocah, "kamu juga boleh bilang ke orang yang ngambil antrianmu, harus antri. Semua orang juga sibuk. Tunggu sesuai antrian. Ok??" 

Buat orang yang ga enakan, kadang menuntut hak seolah menjadi sebuah dosa. Padahal yang kita minta itu adalah yang memang milik kita. 

Dulu, tiap gw nuntut hak gw, saat gw marah karena mempertahankan hak atau milik gw malah dibilang

" Kok gitu? Katanya anak Tuhan, kok kelakuannya kayak gitu." seolah-olah kalau gw Kristen, ngaku anak Tuhan, harus tetap senyum ceria walau diinjak-injak. 

Secara ga sadar itu tertanam di kepala gw bahwa mempertahankan apa yang jadi milikmu atau hakmu adalah sebuah dosa. Harus tetap sabar walau ga suka. Harus tetap rela walau ga ikhlas. 

Giliran ngomong apa adanya ga ikhlas dibilang bermuka dua. Kenapa ga ngomong dari awal?? Dst. 

Bingung emang sama hidup. 

Gw ga bilang kita harus jadi orang yang menuntut hak sana sini yaaa.. 

Maksud gw, kalau memang ga ikhlas, ga mau  ngasih, ga mau diperlakukan ga adil. Ngomongggg. Dan setelah kita sampaikan janganlah kemakan tuduhan di dalam hati kita sendiri. 

Perhatikan baik-baik juga kalimat saat kita bicara. Yang tadinya mau menyampaikan keberatan jangan malah jadi ngajak ribut wakwakwak. 

Jadi gitu yaaa... Buat saudaraku sesama yang suka ga enakan. Belajar membuat batasan untuk diri sendiri, jadi kita sendiri bisa menjauhkan diri dari masalah-masalah yang ga perlu karena rasa "ga enakan".

Semoga sharing gw bisa memberkati. GBU. 


--------------

Kamu suka topik-topik yang disharing di amsaLFoje? Yuk, dukung amsaLFoJe terus berbagi cerita dengan nyawer sesuka kamu di SINI

0 Comments


UNFAMILIAR LOVER Semua orang seolah-olah bersepakat tidak menceritakan apa yang sebenarnya terjadi pada Hira 1 tahun yang lalu. Ingatan tentang penyebab kecelakaan yang dialami Hira, seolah tersapu bersih dari kepalanya. KLIK GAMBAR untuk lanjut baca

FREE DOWNLOAD CHRISTIAN ILLUSTRATION Ilustrasi-ilustrasi ini bisa kamu download secara GRATIS. Kamu bisa pakai ilustrasi ini untuk pelayanan dan penggunaan personal. KLIK GAMBAR untuk bisa lihat ilustrasi lainnya.

KAPAL KAWAN Inilah kumpulan cerita tentang persahabatan. Kisah cinta tanpa asmara bagai saudara walau tak sedarah. KLIK GAMBAR untuk baca GRATIS