Mempertahankan Amarah


Udah beberapa minggu ini gw berdebat sama Tuhan. Gw ngerasa Tuhan ga adil. Hahhahaha.

How dare you, Lasma??

Iyaa, berani-beraninya gw ya. Tapi, beneran itu yang gw rasain dan gw ga bisa pura-pura baik-baik saja di depan Tuhan.


Hati gw lagi sakit. Luka lama gw kekorek lagi dan gw capek disuruh ngampunin, maafin, dan ngertiin. 

"Monster" lama gw bahkan keluar dan ngeledek-ledek karena gw ngalamin hal yang sama lagi.

Roh Kudus udah ingetin gw berkali-kali buat ngampunin, tapi gw keras hati. Gw bilang gw ga bisa. Kalau gw ngampunin lagi, bersikap lembut lagi, gw diinjek-injek lagi. Gw akan diperlakukan dengan rendah lagi.

Kenapa Tuhan ga tegor dia aja? Kenapa Tuhan selalu nyuruh gw yang memaafkan? Tuhan bela gw ga di depan dia?

Gw sampe ngomong nyolot kayak gitu.

Akhirnya gw tawar menawar sama Tuhan, buat Tuhan biarin gw pertahankan marah ini beberapa lama. Gw bukan mau bales dendam, gw mau melindungi hati gw.

Gw tahu sebenarnya usaha gw itu sia-sia dan Roh Kudus udah ingetin berkali-kali kalau gw mempertahankan amarah gw, semuanya akan makin berantakan. Tapi diingetin gitu, gw makin marah. Hahahha. Kenapa harus bergantung sama gw? Kenapa ga dari dia?? Kenapa??

Tiap hari gw bangun dalam kondisi marah.

Ga kayak dulu yang ngerasa ga berdaya, kali ini gw marah. Ngamuk. Pengen ambrukin semua yang ada di depan mata.

Lalu hari ini, ga tahu kenapa, gw puter ibadah online CK7. Yang kotbah Pak Niko. Dia bahas soal kekudusan, soal dosa yang disimpen bakal disingkapkan. Apa yang diomongin, dilakukan, dipikirkan di tempat tersembunyi, akan Tuhan singkapkan sampai ga ada lagi yang tersembunyi.

Tanpa kekudusan, ga ada yang bisa melihat Tuhan... 

Denger kotbahnya gw ngerasa digebuk-gebuk, dipretelin. 

Diingetin lagi, yang penting itu hubungan gw sama Tuhan. "Lo mau ga ngerasain Tuhan karena mempertahankan amarah??"

%?! $&#

Kalau ditanya gitu, bisa bilang apa?? Gw pernah lari dari Tuhan dan itu hari terburuk gw. 

Gw akui sama Tuhan kalau gw bodoh, gw jaga jarak dari Dia dengan milih mempertahankan amarah gw. Gw juga tahu kalau gw berlama-lama dalam situasi ini, gw akan makin bebal dan bebal.

Gw tahu dan kotbah itu ngegebuk gw dengan keras. Maksa gw ngeliat akibat yang akan gw terima kalau masih bersikeras tinggal dalam situasi ini.

Bego sih keliatannya, tapi mendingan gw terhina daripada gw ga bisa ngerasain Tuhan dalam hidup gw. Masalahnya, sumber pengharapan gw cuma Tuhan. Kalau gw kehilangan yang Ini, sama aja gw kehilangan semuanya.

Akhirnya gw nyerah. Gw minta ampun sama Tuhan, gw mengampuni orang itu. Hati gw masih belum sembuh benar. Gw masih ngerasain amarah, tapi kali ini gw kembaliin kendalinya ke tangan Tuhan.

Gw harus mengampuni lagi dan setiap hari. Memutuskan untuk mengasihi lagi dan melepaskan berkat supaya gw ga dikuasai amarah ini.

Sampai sekarang gw masih meraba-raba, Tuhan mau ajarin apa??? Masalah yang sama mungkin akan muncul lagi, tapi gw ga mau mikir ke sana. Biar itu jadi urusan Tuhan.

Yang penting sekarang, gw udah duduk lagi di depan Tuhan. Ngomongin semua yang ada di hati gw dan ngembaliin semua dalam kuasa kendali-Nya.

Setelah gw serahkan hati gw lagi ke Tuhan, ibadah online selesai, tahu-tahu youtubenya langsung nyambung ke kotbah Pastor Henny tentang pencobaan.

Tuhan ga pernah memberi pencobaan. Pencobaan itu datang dari keinginan-keinginan kita sendiri.

Gw langsung bercermin dan ngeliat apa keinginan-keinginan gw yang malah jadi pencobaan buat gw? Keinginan-keinginan gw itu keliatan baik looohhh. Mau bisa punya keuangan yang stabil jadi bisa dukung keuangan mertua, mau bisa ngasih ini itu ke ortu, mau bisa bantu keluarga besar gw... Tapi ternyata keinginan itu bisa jadi pencobaan buat gw saat gw ga ajak-ajak Tuhan. Gw pengen cepet, pengen instan. Tiap gw mikirin kerinduan gw itu, gw malah desperate. Stress, ngerasa mentok, ga berdaya...

Pas denger kotbah Pastor Henny itu, gw jadi sadar, gw bawa-bawa kantong berisi keinginan gw yang beratnya kayak batu-batu kali gedeee. Gw bawa kemana-mana kantong itu dan gw jadi gampang marah saat situasi ga mendukung gw mencapai kerinduan gw itu.

Padahal yang rindukan itu semua urusan Tuhan. Gw ga bisa kontrol itu 100%. Gw bisa mengusahakan, tapi cuma Tuhan yang bisa ijinkan kerinduan gw tercapai atau ga. Gw capek sendiri, stress sendiri, pengen cepat mendapatkan yang gw mau. Gw ngerasa diburu waktu. Mertua dan ortu gw udah makin tua... 

Secara logika manusia gw bener, tapi secara perhitungan Tuhan gw ga bener. Gw kayak kambing yang seradak seruduk. Padahal gw punya gembala yang bisa nunjukin jalan, tapi gw lebih milih jalan gw sendiri. 

Setelah dengar kotbah Pastor Henny itu, gw tobat lagi 🤣🤣🤣. Hari ini gw babak belurrr. 

Gw nyerahin lagi kerinduan gw dan letakin idealisme-idealisme gw. Belajar percaya lagi kalau Tuhan ga tinggal diam. Kalau gw lebih berharga daripada burung pipit, bunga bakung. Gw ga dilepas gitu aja. Orang-orang yang gw kasihi pun Tuhanlah yang pelihara.

Sejujurnya, setelah hari ini pun gw masih degdegan jalan sama Tuhan. Gw ga tahu di depan ada apa. Tapi minimal, perjalanan gw ada Tuhan yang sertai. Mungkin ini perjalanan di hutan rimba, gelap. Kadang ada duri, serangga, lubang, bahkam hewan buas. Ga tahu apa yang bakal muncul. Tapi selama gw jalan sama Tuhan dan Tuhan pegang tangan gw, gw aman. Gw pasti aman. 



0 Comments