Ibu Mengutamakan Kepentingannya Dahulu


Ih, udah lama ga nulis di blog. Apa kabar semua?? 🤭🤭

Ibu-ibu masih pada waras kan walaupun BBM naik?? Kalau gw, berusaha waras aja dulu. Sambil mikirin nyari duit tambahan dari mana. Semua dijabanin, asal halal.

Karena pikiran jadi nambah, ada hal yang perlu emak-emak dan ibu-ibu perhatikan. Kesannya sepele tapi sebenarnya krusial.

Seberapa sering sih kita ibu-ibu mendahulukan kepentingan anak, rumah, suami dan menomor sekiankan kebutuhan kita sendiri?? Sering bu? Sering kan??

Gw dulu sering, tapi beberapa tahun belakangan gw sadar itu adalah strategi paling buruk yang pernah gw lakukan. Banyak kebutuhan gw yang terabaikan sampai akhirnya tangki energi gw kosong. Karena tangki energi gw kosong, gw ga bisa ngurus keluarga gw dengan baik. Emosi gw meledak-ledak, murung berhari-hari, ga ngerti kenapa sedih berkepanjangan. 

Waktu gw mulai perbaiki pola hidup gw, di situ baru ketahuan. Ternyata kondisi mental gw sering ngedrop karena banyak mengabaikan kebutuhan dasar gw.

Kebutuhan dasar emak-emak apa sih?? Ya simpel aja, Mak. Makan, istirahat, hiburan, keberhargaan diri.

Kalau makan udah ngertilah ya pasti. Kalau lapar, ya makan. Jangan sampai telat makan. Kalau capek, ya istirahat. Orang rumah ada yang bawelin kita? Kerja depan mukanya, biar kelihatan kerjanya, lalu istirahat. Hiburan, bisa ngobrol sama tetangga (apalagi emak-emak ekstrovert) atau nonton drakor tapi ingat waktu juga ya mak. Keberhargaan diri? Mempercantik diri, Mak. Ngurus diri sendiri. Minimal wangi kalau suka yang wangi-wangi. Atau skincare-an. Di alfamart dan indomaret banyak skincare yang murah. Masih berasa mahal juga? Beli merk viva yang murah banget. Olahraga, biar badan kerasa segar dan jaga bentuk badan. Olahraga jangan yang ribet-ribet. Jalan 30 menit tiap hari udah lumayan, Mak. Sambil pergi belanja kan?? Lumayan tuh. 

Emak yang happy bisa ngurus keluarga dengan kondisi yang stabil. Ilmu parenting lebih gampang buat dipraktekin. 

Tapi kalau stress gara-gara ga punya duit, gw belum punya tips lain buat merdeka dari kegalauan itu selain "Kesusahan sehari, cukuplah sehari. Esok punya kesusahannya sendiri." doain aja suami rejekinya nambah-nambah. Doain ada rejeki juga lewat kita emak-emak. Mana tahu emak menang undian 😁. Atau dagangan atau usaha emak makin banyak yang beli. 

Jangan sampai kita ngurus keluarga dengan tangki yang kosong ya Mak? Apalah yang mau kita tuang ke anak dan suami, kalau kita aja kosong  dan malah justru butuh diisi. 

Semangat, Mak. Jalani hari demi hari. Esok ada kesusahannya sendiri. 



0 Comments

Populer