[PERTUMBUHAN] Apa Susahnya Cuci Piring??

Dapurku sayang. 


Cara mengatasi malas cuci piring..

Kalau lo lagi nyari tahu caranya, paslah lo mampir di blog gw ini. Karena... Gw pun ga tahu cara mengatasi rasa malas itu. Hehehe

Bertahun-tahun nikah, ngurus rumah, ga ada ceritanya gw jadi hobi bersih-bersih. Semuanya atas dasar kewajiban nyonya rumah. 

Gw sering ninggalin cucian piring numpuk. Terutama setelah selesai masak. Capekkk cuyy. Selesai makan, piring kotor pun makin menggunung dan gw makin malas mencucinya. 

Waktu gw mulai nerima pesanan gambar, kebiasaan ini makin menjadi-jadi. Tumpukan piring kotor bisa berhari-hari numpuk. Serius, gw capek dan males.

Cuci piring berdiri lama, kaki pegel. Setelah nyuci piring, masih harus lap-lap untuk taruh di rak. Sudah beres, rapih... Eh, makan lagi, taruh piring kotor lagi. Kayak lingkaran setaaaannn. 

Ga ada yang bantuin lo Las?? 

Ga ada cheyeng. Gw kerjain sendiri. Gw ada rencana ajarin bocah untuk nyuci piringnya sendiri. Minimal, pas sink gw udah bersih, misal dia selesai ngemil, cuci dah mangkok sendiri. 

Kemarin-kemarin sih udah mulai, cuma perlu gw ingetin lagi.

Laki lo ga komplain Las? Kagak. Mungkin itu yang bikin gw makin betah menunda. 

Tapi maaf yeee, gw perempuan malas yang tahu diri. Numpukin piring kotor itu ga sehat. Hanya karena laki gw ga ngomel, ya bukan berarti gw bisa pelihara kebiasaan buruk gw ini. 

Gw udah punya contoh baik perkara cucian piring ini. Emak gw, mertua gw, sohib gw. Mereka kompaklah ngajarinnya, 

"Setelah dipakai, langsung dicuci."

Kalau gw sendirian yang pakai piring, mungkin jadi perkara mudah. Untungnya anggota keluarga gw cuma 3 kepala. Ga kebayang kalau gw punya 4 anak kayak emak gw dulu. Wakwakaak

Gw udah coba disiplin ngikutin cara yang mereka saranin dari 2 tahun lalu. Selalu gagal dan bertahan hanya 1 hari. Besoknya numpuk lagi.

Dua bulan belakangan, gw makin capek sama kebiasaan buruk gw ini. Akhirnya, setelah menyelesaikan 1 pesanan gambar, gw langsung ambil waktu nyuci piring sampai lap-lap kering. Setelah itu mulai membiasakan mencuci peralatan makan atau masak segera setelah dipakai.

Memang lebih ringan bebannya. Dapur gw juga jadi keliatan lebih rapih dan bersih. Stress gw terangkat sebagian. 


Sampai hari ini gw masih bisa melakukan kebiasaan ini dan semoga akan terus berlanjut. 

Jadi hobi beres-beres?? Tentu tidakk.. Gw cuma ga betah liat kerjaan yang numpuk. Macam notifikasi Whatsapp berwarna merah yang 'berteriak' minta dibaca.

Jadi gimana cara mengatasi kebiasaan buruk ini?? 

"Just do it" 

Lakukan saja kebalikan dari yang biasanya kita lakukan. Jangan kebanyakan mikir. Apalagi kalau kebiasaan-kebiasaan itu sepenuhnya tergantung keputusan-keputusan kita. 

Jangan terbiasa memelihara kebiasaan yang kita tahu hal itu buruk. Percaya deh, makin lama kita pelihara, makin pahit buah yang akan kita tuai.

Terus bertumbuh dengan belajar membangun kebiasaan baik. Ga perlu nunggu orang lain untuk mulai. Mulai dari kita sendiri. 

Wish me & you Luck!! 

4 Comments

  1. Wahh kita kebalikannya mbak, aku justru seneng bgt ama cuci piring, ada piring atau gelas kotor sebiji aja langsung aku cuci, pokoknya ga ada istilah perabotan dapur kotor apalagi menumpuk hihi.

    Beda ama cucian baju, kalau cucian baju aku numpuk puk puk ampe segunung, males bgt, padahal tinggal masukin mesin cuci doang aja males bgt, udah gitu kalau udah dijemur males bgt ngangkatnya, apalagi jemuranku indoor, wlpn udah kering bisa tuh jemuran ampe berhari2 ga diangkatin hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, masing2 punya rasa malasnya ya. 😁😁

      Hapus
  2. Good article, jadi pengen cuci piring.. Salam Artsoulinc

    BalasHapus
  3. Hahaha. Makasih. Ayooo bersih2.

    BalasHapus

Populer