Mau Nyolot Atau...

Ilustras: Lasma Works digital arts


Beberapa hari lalu gw melakukan kesalahan kecil pada Aki. Gw yang sudah mengiyakan akan membuatkan ia secangkir kopi, malah ga jadi bikin karena lupa waktu keasyikan menggambar. Untungnya masak airnya pakai pemanas otomatis, jadi ga ada cerita air gosong (pernah ini 😂).

Aki yang sudah seharian kerja nanganin kliennya, keliatan banget muka capeknya, tahu-tahu nanya
"Kopinya ga jadi dibikin ya?"

Gw lihat jam menunjukkan sudah pukul 4 sore. Kaget sendiri karena benar-benar lupa lagi mau bikin kopi. Karena sudah jam 4 dan sudah sore sekali, akhirnya Aki bilang ga usah aja kopinya. Kalau dia tetap minum kopi di jam sore, takutnya dia tidak bisa tidur.

Itu kesalahan gw ya karena lalai, anehnya di situ gw malah jengkel. Gw mencari-cari pembenaran kenapa gw lupa.

"Ya, gw kan lagi kerjain gambar. Gambarnya buat usaha. Duit usaha nanti kan buat kita-kita juga." Ga gw lepehin ke laki omongan gw ini karena gw tahu kalo gw ngomong malah bakal jadi ribut. Kenapa juga ga gw lepehin? Karena gw tahu gw salah tapi gw cari-cari alesan buat menutupi rasa bersalah gw.

Puji Tuhannya gw sempet bikin minuman biji chia dingin campur sirup coconut pandan. Minimal minuman itu bisa nyegerin Aki yang udah seharian kerja. Tapiii...otak gw di situ masih aja ngoceh-ngoceh, bikin alesan ini itu soal kenapa gw bisa lupa. Mood langsung drop. Liat kerjaan rumah makin gusar.

Buat lampiasin kekesalan akhirnya gw cuci piring. Di momen cuci piring yang sangat penting ini tahu-tahu Roh Kudus tegor.


" Apa susahnya sih Las ngaku salah?"


Iya, ngaku salah. Bukan ke Aki langsung, tapi ke diri sendiri. Ga pasang tameng, ga nyari alasan. Cukup akuin, " Iya, gw lalai. Gw salah. Besok-besok gw akan lebih cermat." Segampang itu buat ngakuin loh, tapi kenapa hati gw berat ngakuinnya.

Sambil cuci piring gw mewek minta ampun sama Tuhan dan akuin kelalaian gw dan gw diingetin soal Adam dan Hawa. Saat dua sejoli itu ketahuan memakan buah terlarang, mereka bikin alesan, nyari siapa yang bisa disalahin. Ternyata udah tabiat dari nenek moyang yaaa.

Gw diingatkan lagi ayat ini


Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan.

1 Yohanes 1: 9


Butuh keberanian dan kerendahan hati untuk mengakui kesalahan gw sendiri. Apalagi segala macam alasan yang gw cari-cari itu masuk akal. Bener kok masuk akal banget secara manusia, tapi ternyata ga dikenan Tuhan.

Tuhan suka orang yang rendah hati. Yang mau belajar dari kesalahan dan berubah serta bertobat. Orang yang rendah hati malah akan mendapatkan penghormatan. Mau mengakui kesalahan adalah salah satu kualitas dari kerendahan hati (Eglinna Hennie, 2019)

Kasus gw di atas sebenarnya simpel banget, simpeeeeellll buangeeetttt. Bisa gw lupain saat itu juga dan berpura-pura ga ada apa-apa. Toh, Aki juga ga protes. Tapi.... Saat gw membenarkan diri dalam pikiran gw, Tuhan liat lohhh. Dia denger lohh. 

Seandainya saat itu Tuhan ga tegor gw dengan cara mikir gw itu, besok-besok gw akan melakukannya lagi dan sebelumnya gw pun sudah melakukannya. Tapi kali ini Dia ngomong keras banget. 

Hal kecil yang biasa dilakukan akan menjadi kebiasaan, kebiasaan yang dipelihara akan menjadi karakter. Hari ini mungkin gw cuma ngomong di pikiran, besok mungkin gw ngomong beneran. Ga mikirin realitanya kayak apa. Ga mikirin kondisi orang lain kayak apa. Yang pertama gw lakukan saat membuat kesalahan adalah pasang tameng, pasang benteng. Gw ga mau disalahin. Hal yang dilakukan berulang-ulang akan menjadi tindakan otomatis dan tindakan otomatis itu butuh kerja keras untuk mengubahnya. 

“Kebiasaan itu kuat, tetapi halus. Mereka dapat muncul di luar kesadaran kita, atau dapat dengan sengaja dirancang. Mereka sering terjadi tanpa izin kita, tetapi dapat dibentuk kembali dengan mengutak-atik bagian-bagiannya. Mereka membentuk kehidupan kita jauh lebih dari yang kita sadari–mereka begitu kuat, pada kenyataannya, mereka menyebabkan otak kita melekat pada mereka dengan mengesampingkan semua yang lain, termasuk akal sehat.” (Guru Sukses)

Kebayang ga gw bakal jadi kayak apa tuh?? Yang pertama gw bayangin adalah laki gw bakal jarang senyum lagi ke gw. Mood gw bakal lebih sering drop. Bocah gw lebih banyak nerima amarah dan penolakan dari gw.

Membela diri, cari pembenaran saat gw tahu kita salah, bikin hati nurani kita ga bersih, ga tajam. Energi gw habis untuk menunjukkan kalau gw ga salah. Jujur, gw sendiri eneg pas liat hati gw yang kayak gitu. "Gile, siapa nih orang?" Ngerasa jelek banget dan buruk. Hanya saja di awal, berat banget buat gw ngakuin kalau gw salah.

Pas udah ngakuin salah terus gimana?

PLOOONGGGG. Kayak ada beban keangkat. Gw bisa mengasihi suami gw kayak biasa lagi. Gw ga ngerasa ada yang ganjel dan bisa menikmati hari gw dengan happy lagi.

Penting banget ya sharing soal mengakui kesalahan ini? Iya penting bangettt. Apalagi kalo lo sering nyimak celoteh anak-anak twitter 😆 Gw suka kebawa spiritnya kalau udah terlalu terlibat di diskusi twitter. Berbagai macam orang ada di situ, saling ngerasa bener, ibarat IG tempat pamer gaya hidup, di twitter tempat pamer isi otak. Buat gw itu lebih bahaya kalau gw ga punya saringan nilai-nilai hidup. Di twitter kalau seseorang punya pemahaman tertentu dan dia share di twitter, pemahaman dia bisa jadi bola liar yang cepat menyebar. Yang gw percaya hal itu pun bukan sekedar di dunia maya tapi benar-benar jadi bagian dari sikap dan cara berpikir. Apa yang anak-anak muda (orang tua juga) sekarang baca, akan masuk adalam otaknya yang sedikit banyak akan mempengaruhi pandangan dan keputusan-keputusannya. Yang gw sorotin dalam tulisan ini, spirit kerendahan hati itu juarang banget keliatan di sana. Kalau mau dibilang soal  tegar tengkuk, yaaa di situ lo bakal rasain apa itu tegar tengkuk.

tegar tengkuk : keras kepala; tidak mau menurut; sulit diajar.

Dari gw ngamatin situasi di twitter, gw ngebayangin generasi bocah gw nanti bakal kayak apa. Teladan gw dan laki satu-satunya bekal utama waktu dia terjun di masyarakat. Gw ga bisa ngarepin bocah gw jadi pribadi yang rendah hati kalau gw sendiri jadi orang bebal yang ga mau mengakui kesalahan. 

Gw takut banget jadi orang tua yang toxic. 😄😄😄😄😄

Ya, mungkin tulisan ini pun bisa jadi warisan buat dia nanti. Hehehhe


Semoga bisa jadi berkat


















4 Comments

  1. Semangat membela diri dah ada sejak zaman Adam Hawa, aku juga gitu, hiks. Tengkyu Ma, remindernya. Btw, jadi ingat Raditya Dika bilang dah lama gak pakai Twitter gara-gara capek liat orang berantem di Twitter.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Twitter emang udh ga ada saringannya. Harus kita yg pinter2 milah.

      Delete
  2. yaampunn i can relate dengan hal ini hahaha

    ReplyDelete
  3. Yes.. aku juga sering gini nih, alih-alih mengakui kesalahan, lebih sering mencari yang bisa disalahkan. Seperti kayak ada beban berat buat mengakui kesalahan. Padahal justru kadang, kalau kesalahan itu kita akuin, niscaya beban berat itu terbang seperti balon.

    ReplyDelete