[ARTIKEL] Ngecek Hp Pasangan?


Hi temans, makasih yang masih mampir ke blog ini dan masih nyimak ocehan saya yang kadang ga karuan, emosional, bahkan gaje. Saya cuma mau berbagi sih dan berdasarkan pengalaman sendiri bukan penelitian tertentu. Kalau memang bawa pencerahan, Puji Tuhan. Kalau ga setuju, boleh dibantah. Kalau ga suka, boleh hpnya lempar ke saya (wakwakwak). 


Bulan November ini kayaknya postingan saya banyak bahas nikah menikah nih. Seperti kemarin di

Nikah Bukan Sekedar Biar Ga Zinah

Saya ga ada hak buat komplain soal polygami karena saya bukan muslimah, tapi saya komplain soal sikap, pandangan, perilaku si bapak itu yang ga bertanggung jawab sama anak-anak dari pernikahan sirinya. Sekedar informasi, peranan ayah sangat berpengaruh pada perkembangan emosi, moral, dan kemampuan anak untuk menunjukkan kasih sayang. Selengkapnya bisa coba baca artikelnya BBC


Balik lagi ke soal pernikahan, siapa yang ga mau punya pernikahan yang aman, damai, tentram? Semua pasti kan maunya gituuu. Tapi, kenyataan ga selalu semanis drama korea, Kakak. Ada aja yang bisa diributin pasutri kalau dari awal pernikahannya ada "akar" yang ga diberesin. Salah satu faktornya kepercayaan. 

Seberapa banyak ibu-ibu yang suka ngebuka hp suaminya, ngecek-ngecek kepo dan pas liat ada chattingan dari seorang perempuan, hatinya berdebar dan merenungi 1001 pertanyaan. Siapa dia? Ngapain dia chat? Apa maunya dia? Cantikkah dia? Apakah suami saya tertarik? Lalu berlanjut dengan imajinasi adegan sinetron Orang Ke Tiga. 





Hari ini saya membaca sebuah kiriman curhat di twitter soal pasangan yang melakukan hal yang sama. Pasangan ini masih pacaran tapi si pacar dengan kekeh menganggap pacaran harusnya ga ada batasan dan privacy. Jadi, harusnya dia boleh buka-buka hp pacarnya. Liat history aktivitasnya. Chat sama siapa aja. Apakah sikap kayak gini bikin nyaman pasangannya yang dikepoin layaknya tersangka? Ya ga. Makanya dia curhat di twitter. 

Perlu di catat ya para single!! Selama janur kuning belum melambay, pacarmu ga punya hak buat otak atik privacymu. Begitu pun sebaliknya, kamu ga berhak otak atil privacy dia. Kepercayaan itu harus dari kesadaran diri sendiri bukan hasil dikepoin, diintrograsi, bahkan intimidasi. Kalau kita percaya sama pasangan kita, kita ga akan cari-cari tahu, otak panas ketakutan dia selingkuh. Kalau kita bisa dipercaya, ga akan juga pasangan korek-korek kita saking inscurenya kita merusak kepercayaannya. Nah, koreksi diri dah kamu yang insecure pacar selingkuh karena ada trauma yang belum beres atau kamu yang bikin pacarmu insecure karena kamu suka selingkuh? ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜ 



Apa hubungannya hal ini dengan pernikahan? Ngaruhhhh... Sangat ngaruhhh.. Saat kita kompromi dengan perilaku insecure kayak gini di pernikahan akan jadi masalah. 

Sebuah penelitian yang dilakukan di University of British Columbia, Kanada dan University of Lisbon, Portugal membuktikan bahwa mengecek ponsel pasangan bisa memutus hubungan cinta. (Fimela, Nov 2019)

Mereka yang putus hubungan karena masalah cek ngecek hp ini merasa kepercayaannya dikhianati dan hal itu menyakiti hati mereka. 


Selain itu ya temans, mengecek hp pasangan tidak membawa kita pada kemajuan yang positif, yang ada menumpuk siksaan di hati ditambah dengan buang waktu, ditambah dengan membuahi sebuah perkara yang malah mungkin tadinya ga ada jadi ada. Pasangan yang tadinya ga selingkuh malah jadi selingkuh karena perilaku kita yang bikin gerah, bawa pertengkaran, hidupnya ga tenang karena merasa selalu diawasi. 

"Ya kamu ga tahu sih kalau pasangan gw itu gatel, tukang selingkuh."


Maaf kalau omongan saya jahat, saya bakal nanya balik.. 

Udah tahu gitu ngapain dipacarin? Ngapain nikah? 

Pacaran, nikah itu simbiosis mutualisme. Harus sama-sama menguntungkan. Sepadan supaya bisa sama-sama saling nopang, saling jaga, saling beri penghiburan, saling cinta. Emang mau punya hubungan yang kayak neraka? Kenapa harus miara parasit kalau kita tahu dia bakal nyedot, nyiksa kita? Cinta? Cinta itu harus ada komitmen loohhh, kalau kita doang yang komitmen tapi dia ga, kenapa capek2 dipertahanin pas pacaran?

Terus kalau yang udah terlanjur nikah ditinggalin saja? Oh, No! Sebagai penganut iman Kristiani saya ga bisa ngasih saran kayak gitu. Saya cuma bisa masukan respon kayak apa yang sebaiknya dipikirkan.

Buat yang sudah menikah sudah pasti di Kristen ga boleh cerai, tapi kalau memang punya kebiasan ngecek hp pasangan karena insecure karenq pasangan punya masa lalu suka selingkuh..

1. Serahkan pasangan sama Tuhan

Mau kita cek kayak apa pun, awasin lebihin CCTV yang 24 jam, kalau emang dia mau bikin dosa, ya pasti bikin dosa. Namanya saja sudah niat. Di mana ada niat, di situ ada jalan.





Serahkan saja sama Tuhan. Doakan supaya pasangan punya hati yang takut sama Tuhan. Asal pasangan takut sama Tuhan, dia akan mikir berkali-kali buat lakukan hal-hal yang ga baik.

Mendingan mana? Pasangan takut Tuhan atau suami takut sama kita?

2. Lakukan bagian kita

Jangan mentang-mentang sudah menikah kita jadi malas membangun kemesraan dan keromantisan. Ga perlu relationship goal, pamerin di socmer silahkan, ga dipamerin juga silahkan. Sentuh pasangan lewat pelukan, kecupan, belaian sekilas, pijatan. Manjakan pasangan selagi ada kesempatan. 

Percantik/perganteng diri. Jadilah wangi dan harum supaya pasangan betah ada di dekat kita. Buat dia merasa bangga kita adalah miliknya. 

Jadilah RUMAH buat pasangan saat dia merasa lelah. Jangan malah jadi neraka dunianya. Jangan kasih alasan pasanganmu untuk cari RUMAH lain. 

Ga ada alesan ya ga bisa lakuin hal sepele kayak gini. Kalau mau pernikahan yang baik, ya kita harus mau nabur, nanam bagian kita. 


Itu buat yang sudah nikah. Gimana sama yang belum nikah? Kalau ga bisa percaya, putusin. Kalau dia beneran tukang selingkuh, putusin. Jangan buang waktu sama orang yang ga mau berusaha menjaga hatinya demi kamu. Jangaaann buang waktu sama orang yang ga bisa memperlakukanmu dengan baik. 

"Mana tahu nanti dia berubah." 

Jangan sok pahlawan seolah-olah kita bisa ngubah orang lain. Ngubah diri sendiri aja susah mau sok sok ngubah orang lain. Jangan main apa kalau tahu api itu panas. 





Ituuu kalau mau punya hubungan yang baik, pernikahan yang baik. Relationship goal kata anak IG. 

Emang kamu ga mau punya hubungan yang supportif? Saling dukung, saling percaya, yang bikin kalau ada masalah langsung nyari dia atau dia nyari kamu. 

Hubungan kayak di drama Korea tuh beneran ada loohh. Yang manis-manis gituu. Tapi untuk mencapai itu ya butuh usaha. Usaha buat mikir, buat bijak memilih, bijak mengembangkan karakter diri, bijak merespon cinta yang datang. Ga ujug2 langsung Relationship Goal. 

Jadi, semoga masukan saya dipertimbangkan, buat kamu yang lagi banyak insecure dan suka cek hp pasangan. 

Tapi kalau pasangan gw ga keberatan hpnya dicek gitu. 

Ya kalau gitu sudah lain cerita. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š




Pic:
https://pixabay.com/photos/man-woman-couple-piggyback-love-802062/
https://pixabay.com/photos/couple-relationship-brothers-863456/
https://pixabay.com/photos/feet-young-happy-marriage-retro-1779064/