[Curhat] Salah Jurusan

May 11, 2018

Fancycrave1 - pixabay 

Hi Gorgeous!!

Udah berapa minggu ga nyampah di blog ini. Saya habis makan siang nih, baru selesai nyuapin si bocah yang cuma mau makan ayamnya dan nasinya ga abis (bikin senewen).

Harusnya sih abis makan saya langsung kerjain pesanan custom video. Cuma ini lagi migren, jadi rebahan bentar dan nyampah di sini dulu.

Nyampah soal minat dan bakat yang kadang suka ga sinkron dengan pendidikan atau profesi yang kita sedang kerjakan. Siapa senasib dengan saya?? Hahhaha..

Jadi ceritanya (bukan dongeng kisah nyata), saya ini lulusan S1 psikologi. Pernah kerja sebagai admin di sekolah swasta dan berakhir dengan memutuskan menjadi fulltime IRT.

Cerita saya memilih jurusan psikologi ini pun panjang kali lebar. Pake debat dulu sama orang tua saya.

Jaman saya masih SMA, waktu mulai mikirin mau kuliah di jurusan apa. Saya mulai ada milih beberapa jurusan yang saya berminat.

Pertama design. Entah design baju yang dulu saya pengen banget ke Esmod Jakarta atau design lainnya berhubungan dengan gambar. Tapi waktu saya cari tahu biaya yang diperlukan, saya langsung jiper, ciut. Mahal booo. Saya ga berani ngarep ketinggian. Kasian ortu saya kalau harus biayain kuliah saya kemahalan. Lagian kalau baju bisa belajar kursus jait ajalah (yang sampai sekarang ga kesampaian juga). Akhirnya saya telan bulat-bulatlah mimpi saya itu (tanpa diskusi dengan ortu).

Nebulosagrafica - pixabay


Jurusan ke 2, saya mau coba Sastra Inggris karena di SMA bahasa Inggris saya lumayan berkembang dan pengen bisa belajar lebih dalam. Kalau ini, ortu bilang udah cukup dari les aja. Jadi nanti kuliah yang lain sambil kursus. Masuk akal yaa.. Jadi saya coret jurusan itu dari pilihan saya.


BiljaST-pixabay


Pilihan lainnya ilmu komunikasi. Saya lupa akhirnya kenapa saya undur memilih jurusan itu.

Yang pasti akhirnya saya kekeh pilih akhirnya jurusan Psikologi. Gara-gara apa? Gara-gara liat temen bingung mau ambil jurusan apa buat kuliah dan saya langsung pengen jadi guru BK (akhirnya saya ngerasa sekarang itu cuma emosi sesaat.. Ya ampu  Lasma).

Tumisu - pixabay


Waktu itu saya sudah targetin mau masuk Psikologi Ukrida (karna murah dan ada kenalan di sana) walau tetap ada usaha untuk mencoba masuk perguruan tinggi negri. Ortu pun sebenarnya ga langsung setuju karena ortu tahunya psikologi itu cuma nanganin orang gila. Ortu saya juga mengira saya mau jadi psikolog karena saya pernah melakukan konseling ke seorang psikolog. Waktu itu saya sakit hampir sebulan dan mereka pikir mungkin saya ada masalah secara psikis. Padahal saya juga ga tahu selama sesi konseling itu ibu siapa, ngapain pake nanya-nanya, kenal juga engga. Otak mikirnya pesan ortu, jangan ngomong sama orang asing wakakakaka.

Berkat bantuan paman saya, akhirnya ortu saya memberikan saya ijin untuk kuliah jurusan psikologi.  Yang akhirnya baru lulus setelah 7 tahun kuliah (HUAHAHHAH), setelah itu pun malah ga dapet kerja sesuai jurusan dan malah milih jadi IRT. Saya masih suka merasa bersalah sama orang tua dengan keputusan saya ini.

Waktu dua adik saya akhirnya diijinkan kuliah design grafis, entah kenapa hati ini cnut..cnut.. Bukan kecewa sama orang tua, tapi ngerasa bodoh aja. Kok, dulu saya ga mau ngomong sama ortu dan sudah mengambil kesimpulan sendiri. 


Sampai hari ini waktu saya mengerjakan proyek2 saya dengan cara manual, masih suka berandai-andai. Seandainya saya dulu kuliah design, mungkin saya sudah kerjain a, b, c, d dengan gampang. Mungkin saya sudah punya karir yang baik dll. 

Ga nyangka sih penyeselan ini lumayan nohok di hati, sampai 1 hari Tuhan korek kekecewaan saya pada diri sendiri ini. Nangis sendiri, pelepasan sendiri, marah sendiri.. Kok ya jadi orang bodoh amat... Kira-kira seperti itu yang ada di otak saya. 

Tuhan suruh saya mengampuni masa lalu. Terima kalau saya dulu emang bodoh keterlaluan. Terima kalau dulu saya naif, polos, terlalu baik seperti malaikat (weekkk ini mah muji diri..). Saya yang dulu ga ngerti apa-apa. Yang di otak cuma ga mau nyusahin orang tua. Dia juga ga tahu kalau saya akan berada dalam kondisi ga berguna tak berdaya. Dia ga tahu apa-apa. Ampuni. Ampuni. Ampuni dan belajar. 

Di hari saya berdamai dengan masa lalu itu Tuhan beri kelegaan. Langkah saya ke depan udah ga berat lagi. Dia bukain pintu baru dan berikan mimpi baru. Lain dari sebelumnya saat saya punya banyak ide dan kerinduan tapi begitu takut untuk melakukan, kali ini Tuhan putusin urat malu saya. 

Berikan apa yang kamu punya.. Itu yang Dia bilang. Saya ga bisa pelayanan seperti dulu. Ga bisa berada di dalam gereja seperti dulu. Tapi saya punya sesuatu yang dari dulu Tuhan beri. Walaupun saya bukan seorang ahli dan serba otodidak (belajar sendiri), Tuhan beri saya iman buat mengerjakannya. 

Bikin cerita, buat gambar. Bikin cerita dengan nilai-nilai iman yang sudah Tuhan kasih. Buat gambar yang Tuhan mau ngomong banyak sama saya dan orang lain yang melihatnya. 

Jangan nunggu apresiasi, jangan nunggu alat, jangan nunggu pengakuan, jangan nunggu dukungan. Lakukan saja...

Itu hari di mana saya merasa bisa terbang. Hahhaha. Saya belum pernah merasa seringan itu. Rasanya melakukan apa yang saya kerjakan saat ini, seperti melakukan

  "Untuk inilah saya diciptakan."...


@lasma_works 


Pencarian yang panjang dan malah harus Tuhan remukin dulu, lalu dibentuk lagi untuk bisa ngerasain berdiri di "tempat" ini. 

Ke depannya ga tahu Tuhan mau bawa ke mana. Berasanya saat ini Tuhan lagi banyak gembleng saya. Terutama soal komitmen, usaha, dan kerja keras. Tuhan sudah percayakan hal ini, jangan sia-siakan (itu yang terus terngiang di hati dan kepala)

Banyak kekuatiran sebenarnya, tapi Roh Kudus selalu ingatkan,

 " pekerjaan Tuhan kamu ga usah kuatir. Bos yang akan sediakan yang kamu perlukan. Kamu cukup bilang butuh apa dan setia dengan apa yang Tuhan percayakan."


Tiap diingatkan hal itu, iman saya bangkit lagi. Iya, ga perlu kuatir. Yang penting setia dengan yang sudah percayakan. Bos 24 jam mengawasi. 

Satu hal lagi, saya tetap punya keyakinan kalau saya kuliah psikologi di Ukrida bukanlah kebetulan. Kalau saya tidak kuliah di sana, belum tentu bisa mengenal Kristus secara intim, ga bisa dapet nilai-nilai yang sampai hari ini saya pegang, ga bisa kenal sahabat-sahabat saya, apalagi suami saya ❤️ (hehhehe). Selama masa kuliah itu malahan banyak berkat yang saya terima. 

Itu tadi sesi "nyampah" saya, semoga bisa didaur ulang dan menjadi berguna bagi nusa dan bangsa. 

* Jangan lupa subscribe blog ini ya buat dapet info postingan terbaru atau follow IG saya di @lasma_manullang


Tuhan Yesus memberkatiii. ❤️❤️


Jangan lupa subscribe blog ini ya buat dapet info postingan terbaru 


Enter your email address:


Delivered by FeedBurner

atau follow IG
saya di @lasma_manullang



You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)



recent posts

Your Ads Here

Follow us on Facebook

ads