[Tips] Persiapan Pernikahan

January 01, 2018



Tarik napas, buang..
Tarik napas, buang..

Hari ini saya menghadiri pernikahan seorang teman di Gereja Katedral. Yang namanya pernikahan biasanya yang paling dinantikan melihat kecantikan pengantin wanitanya. Iya ga??

Tapi, hari ini agak shock melihat pengantin wanita didandanin "seadanya". Bukan karna mau pengantinnya, tapi karena Make up artistnya kurang memberi yang terbaik.

Iyalah yaa. Masa make up kakaknya (sahabat saya) lebih bagus dari pengantinnya. Itu juga karena sahabat saya itu minta pakai primer dan foundation Giordani. Sementara pengantin dipakaikan alat makeup yang standarnya tengah-tengah.

Waktu saya lihat makeup pengantin lebih dekat, bulu mata palsunya lepas. Eyelinernya beleberan. OMG. Masih bagusan kakak saya yang make upin.

Sahabat saya cerita kalau MUAnya ini ngaku sudah pengalaman puluhan tahun. Tapiii.. Pake beuty blendder ga bisa. Bikin alis orang tua pengantin model jaman 90an.

Parahnya lagi, waktu pengantin memakai gaunnya, bagian lengannya sobek. Makin greget denger ceritanya. Mau ga mau pengantin wanitanya pakai gaun lain yang sama sekali ga difitting. Gaunnya kebesaran. Keliatan banget.

Mau nangis dah tiap inget ini. Saya tahu susah payahnya cari bridal yang bisa dipercaya. Pengennya kan keliatan menawan.

Kepala saya makin nyut-nyutan waktu sahabat saya cerita, bridalnya akan kasih semua foto pre wedding asal kasih review yang bagus. Ajee gile kan. Udah hasil kayak gitu, malah minta review bagus.

Gara-gara masalah ini jadi pengen kasih tips juga buat persiapan pernikahan biar ga dapet kucing dalem karung.


1. Berdoa sebelum mencari

Yaelah, Las.. Pake berdoa segala.

Iya, saya suruh doa dulu soalnya perempuan kalau udah ngurus kayak beginian problem emosinya keluar semua. Ga sabaran, perfeksionis, ragu-ragu, ga percayaan, lebih nuntut juga iya.

Makanya berdoa dulu, biar pas mempersiapkan semuanya dengan roh lemah lembut dan tentram. Ada kata sepakat dengan calon pasangan.

Persiapan pernikahan kayak gini malah bisa jadi tempat kita belajar mengatasi masalah, cari solusi bareng pasangan. Karena.. Namanya nikah, masalahnya lebih ruwet dari sekedar cari vendor.



2. Rajin Cari Info

Jangan pernah males cari info. Pertama cari info soal harga,  isi paket yang ditawarkan dan lain-lain. Pilih beberapa bridal supaya buat jadi perbandingan. Kalau kamu punya duit berlimpah ruah, ga perlu mikir, pilih aja yang memang terbaik. Tapi kalau duit kamu terbatas, pilih beberapa bridal yang sesuai budget.

Perlu tahu nih ya, biasanya bridal-bridal besar yang sudah punya nama, ada anak perusahaannya yang menawarkan harga lebih murah tapi kualitas ga terlalu jauh beda. Palingan beda di gaun dan MUAnya. Gaunnya biasanya bukan model terbaru (bukan berarti ga bagus), MUAnya mungkin bukan MUA terkenal tapi hasil kerja tetap ok.

Nah, bisa cari-cari tuh anak perusahaan kayak gitu.

Kalau dulu saya nikah anak perusahaannya Yohanes Bridal. Lupa nama bridalnya White Bridal kalo ga salah, nyatu dengan DeCaption. Buat retouch makeup malam saya pakai jasa teman Beauty Nissi (sekalian bantu promo karena mereka kasih pelayanan bagus)

Wedding gown by White Bridal
Location: Royal Jade Restaurant
Atas referensi mertua karena makanan enak
Dan memang enak banget. 


Make up and gown by White Bridal
Pic by FE ART SHOOTER

Foto pre wedding by De Caption

Retouch Makeup dan aksesoris rambut
by Beauty Nissi





3. Survey lewat review dan testimonie

Jangan males buka website seputar persiapan pengantin. Ikutin forumnya. Di situ testimoni berlimpah ruah. Bahkan suka ada info mana-mana WO, bridal, atau vendor yang kualitas pelayanannya bagus tapi murah atau buruk. Paling parah sampai nipu dan bawa kabur uang pengantin.

Website yang dulu rajin saya santorin weddingku. Website yang udah banyak dipercaya buat nyari vendor-vendor. Forumnya juga ramai dan aktif.

Dari website masih kurang greget?? Tanya temen. Rajin-rajinlah ke kondangan. Kalau ada makeup atau baju pengantin temen yang kamu naksir, gedung dan dekor yang kece, makanan atau entertainer yang enak, bisa tanya-tanya mereka waktu mereka sudah pulang bulan madu (ya.. Ya.. Yaa biar ga ganggu yaa).




4. Kunjungi pameran

Jangan males kunjungin pameran. Kalau udah punya list bridal yang kamu naksir. Testimoninya juga ok, coba kejar mereka di pameran buat cek harga. Biasanya di pameran harga paketan akan lebih murah jauh dari hari biasa. Kalau kamu booking min setahun sebelum hari H malah akan lebih murah daripada booking beberapa bulan sebelum hari H.

Selama pameran itu bisa juga tanya kerja sama dengan vendor lain ga. Gedung mana. WO apa. Kalau ternyata bisa 1 paket, kenapa ga? Ga pake ribet lagi kan?? Tapi balik lagi, rajin-rajin cari info vendor rekanan mereka.




5. Komunikasikan apa yang kita mau dengan rasa hormat

Maksud saya bukan ngejilat yaa. Kita memang bayar mereka, tapi tetap harus punya rasa hormat. Jangan pelit senyum. Ngobrol tanya-tanya soal kerjaan atau kehidupannya juga boleh. Biar apa?? Biar dia juga enak dan ga segan kasih yang bagus ke kamu.

Bawelin boleh deh. Tapi dengan rasa hormat.

Maksudnya apa sih??

Iya, kasih tahu kita maunya apa dan ga mau apa. Tapi dengan kalimat yang baik. Air muka yang baik. Tunjukin kalau kita sudah memberi kepercayaan.

Misalnya, " Mba, aku maunya rambut diangkat aja ya. Makeupnya pakai lipstik yang peach aja."

Hindari kalimat, " Mba jangan kayak gini, aku ga suka. Duh, kok ga bagus ya. Kok ininya kayak gitu??" dan kalimat-kalimat abstrak lainnya.

Kamu harus tahu maunya kamu kayak apa, infokan ke vendor dengan detail, akan sangat membantu dibanding kita bilang ga suka tapi ga jelas ga sukanya di mana.

Kalau ternyata si vendor tidak bisa memberikan yang tepat seperti kamu mau, minta alternatif yang mereka punya dan mungkin kamu akan suka.

Komunikatif. Jangan terserah. Apalagi pake moodyan. Lagi berantem sama pasangan, vendornya kecipratan asem juga. .

Kalau vendor kerjanya jadi ga beres gara-gara kelakuan kita bikin ga mood, kan repot juga.

Baca juga





6. Belajar percaya, dengarkan masukan.

Sudah liat info, testimoni, lalu deal... Nah, sudah harus belajar mempercayakan sambil terus menyampaikan keinginan kamu. Kenapa kudu bawel infokan yang kamu mau?? Biar kamu ga ngedumel di akhir. Biar kamu malah jadi ga puas belakangan. Kalau kamu komunikasi udah baik tapi vendor masih bikin kesalahan.. Amit2 yaaaa

Jangan ragu juga buat nerima masukan dari vendor yang sudah kamu percaya. Mereka punya pengalaman, jadi pasti penilaian mereka juga ok.

Seperti waktu saya mau pilih gaun pemberkatan, susah minta ampun. Awalnya mau gaun sederhana. Long dress, bukan ballgown yang saya pakai di pernikahan. Lebih seperti maxi dress dengan payet-payet. Tapi Aki (suami) bilang terlalu biasa. Konsultan gaunnya juga bilang kurang wah. Banyak gaun saya coba. Semua gaun kekecilan. Ada yang kebesaran. Saya butuh gaun yang pakai tali di belakang untuk mengencangkan. Sudah mulai endut soalnya - _-.

Beberapa bulan bolak balik ke bridal, masih ga dapet gaun yang pas. Mba Eni, konsultan bridal, janji ke saya akan cari gaun yang paling pas. Tapi second, model lama. Dia mastiin lagi apakah saya ga masalah? Saya ga masalah.

Dan akhirnya beberapa bulan sebelum hari H, dia kasih saya coba gaun yang ga tahu turun dari mana. Bener-bener pas di saya. Muka Aki juga puas banget pas lihat saya pakai gaun itu. Ketemu deh jodoh saya.

Saya sempat tanya juga kalau nambah bolero berapa harganya. Mba Eny cuma bilang, tenang aja dan pas hari H dia bawain bolero yang pas banget sama gaun. Dia bilang itu free (Yippiee!! makasih yaa mbaa).

Kritis harus, tapi juga harus percaya... Bingung kan lo.






7. Ingat, ga ada pernikahan yang sempurna

Sebelum kamu merusak hubunganmu dengan banyak orang demi pernikahan yang sempurna.. Ingat-ingat, upacara dan perayaannya cuma sehari, tapi hubungan itu setiap hari. Apalah artinya makanan enak, gaun sempurna, kalau pengantinnya malah pusing mikirin detail pesta, ngomel-ngomel kanan kiri.

Nikmati hari itu, bersyukur dan pasang senyum selebar mungkin. Pestanya cuma sekali, buat orang mengingatnya dengan cara yang hangat, bukan sekedar seremonial dan dekorasi waahhh.

Tapi tetep yaaa... Hati-hati milih vendor.. Tetep harus pakai hikmat. Jangan asal comot.

Pesta pernikahan itu sebenarnya sederhana. Kitanya aja yang suka bikin ruwet. Bikin pesta ala kita sendiri pun sebenernya bisa kan?? Nikah sambil barbeque ga ada yang larang kan??

Itu 7 tips saya pada masa persiapan nikah. Semoga bisa membantu dan apa yang terjadi pada teman saya ini tidak akan terjadi pada calon-calon pengantin lainnya. Amiinn.

  

You Might Also Like

4 komentar

  1. Ya ampun, ngenes banget kejadiannya sampai kaya gt make upnya. Makasih share dan tipsnya ya mbk. Salam kenal, muthihauradotcom

    ReplyDelete
  2. Aduuuh bacanya mau nangis. Kok bisa sampe se missed itu ya?

    Bener tuh, persiapan pernikahan memang harus sebaik-baiknya. Tapi juga harus diiringi dengan doa agar semua berjalan dengan lancar :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sis. Kacau banget. Untungnya pemberkatan dan resepsi di hari yang beda dengan mua yang beda.

      Delete

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)



recent posts