Buka Pesenan Gambar Lagi, Terima Resiko Burnout


Bulan ini gw buka pesenan gambar lagi. Setelah beberapa bulan sebelumnya gw tutup pesenan. Gw bilang ke Aki kalau gw ga sanggup ngurus kerjaan rumah sambil terima pesenan gambar. Tiap gambar tuh gw butuh fokus berjam-jam. Ga bisa nyambi masak, nyuci kayak jaman gw ikut MLM. Selesai gambar gw pasti udah teler dan liat kerjaan rumah langsung pengen jambak-jambak rambut. 

Gw udah di titik, psikosomatis setiap ada pesenan. Stress, badan pada sakit. Ngebayangin bakal banyak yang diurusin lagi. Sebelumnya hasil gambar pun akhirnya duitnya habis buat beli makan. Gw ga ada tenaga buat masak setelah duduk berjam-jam dengan kepala nunduk.  

Berasa banget fisik gw terbatas, waktu gw terbatas, sumberdaya gw juga terbatas. Kadang sampai muak. Belum mulai aja udah mau muntah. 

Gw benar-benar bertanya-tanya, ibu-ibu yang punya anak banyak, urus rumah sendiri dan aktif kegiatan ini itu, gimana cara bagi pikiran dan sumber daya?? Gimana caranya?? 

Awalnya, rencana gw mau fokus ready stock ilustrasi aja di shutterstock. Tapi itu juga kan bukan hal yang mudah. Tetap harus sediain waktu buat gambar yang bisa berjam-jam. Mikirin promosinya, brandingnya juga. Tapi kan ga tahu kalau ga dicoba.

Banyak ketakutan yang gw rasain. Takut kerjaan rumah keteteran. Numpuk lagi numpuk lagi. Bawaan mau gila tiap jadwal gw yang udah gw susun rapih dan mulai terbiasa berantakan lagi. Takut emosi ga terkontrol karena isi kepala penuh. 

Gw bergumul dengan kedagingan, kelemahan dan kemalasan gw supaya gw bisa punya kebiasaan otomatis. Istilahnya gw "mencambuk" diri gw sendiri supaya lebih terlatih melakukan kebiasaan tanpa perlu kebanyakan mikir. 

Untuk membangun ini pun sakitnya bukan main. Jadwal bisa berubah karena anak sakit atau hal-hal lain. Mau tidak mau saat gw membangun disiplin untuk diri sendiri, gw juga harus membangun fleksibilitas supaya gw ga stress. 

Duh, kalau dibaca kayaknya otak gw ribet banget. Iya, emang sih. 

Gw berusaha membangun pondasi yang benar supaya nantinya gw mau mencapai sesuatu ga sampai mengorbankan yang utama. Kayak keluarga, rumah dll. 

Berkali-kali gw ngeluh ke Tuhan sambil cuci piring. Kok susah banget. Ini gimana caranya. Gw mau nyerah aja. Capek cuyyy. 

Tuhan jawab keluhan-keluhan gw itu seperti biasa dengan hikmat. Ya, gitu latihan terus. Fokus. Gagal ikutin jadwal? Gpp, lakuin lagi. Fokus. Gagal lagi? Kembali ke track lagi. 

Otak gw penuh dengan hal-hal yang harus gw urusin, Tuhan ajarin gw buat fokus satu-satu. Jangan nyerah. Ayoo latihan terus. Mulai eliminasi hal-hal yang ga perlu. Analisa badan sendiri butuh apa. Istirahat? Makan? Olahraga? Bahkan hal-hal kecil kayak kurang minum pun Tuhan ingetin biar produktifitas gw ga terganggu.

Akhirnya, selama gw absen terima pesenan ini, gw usaha membangun jadwal gw bener-bener. Gimana caranya bisa urus rumah, bisa gambar, dan bisa ngurus diri sendiri juga. Yang biasanya bangun jam 5 pagi, jadi bangun jam setengah 4 buat bikin bekal dan sarapan. Jadi siang gw ga perlu masak.

Sediain waktu 30 menit buat olahraga (urus diri sendiri) dan min 2 jam buat gambar (investasi/bangun karir). Kerjaan rumah yang bisa disambi kayak nyuci dan masak dll, nemenin bocah bikin pr, latihan soal. Kerjaan-kerjaan perintilan langsung diberesin walaupun capek biar ga numpuk. Numpuk malah bikin tambah stress. 

Kadang gw harus pakai timer supaya ga kelamaan tidur siang atau istirahat. Sekarang malah jauhin tidur siang walau ngantuk karena suka kebablasan tidurnya 😭. 

Kalau Tuhan ga tolong gw, tuntun gw, kayaknya gw udah mau nyerah. LoL. 

Jadi, setelah bangun kebiasaan ini udah lumayan ngelotok ke gw, gw baru berani  buka pesanan gambar lagi. Kenapa?? Kepepet juga. Ada kebutuhan-kebutuhan yang ngandelin dari pemasukan Aki aja tuh ga cukup. Sekarang harga serba naik. Aki naik gaji pun, jadi ga berasa karena semua harga naik. Bocah juga makin gede yang berarti aktifitas dan kebutuhannya makin banyak. Semuanya butuh duit kan. 

Anggeplah kemarin-kemarin gw hiatus. Sekarang gw balik lagi dengan mental yang lebih siap buat bertarung. Siap nanggung resikonya. Gw juga lebih enjoy saat gambar. Lebih matang dalam skill (ga tahu kenapa bisa gitu). 

Jadi, yang mau pesan gambar mampir ke Lasma Works yaaa

Mohon dukungan doanya 🙏🙏🙏



2 Comments

  1. Certainly can relate. Walaupun belum punya anak, urusan rumah dan lain2nya itu menyita pikiran dan waktu. Salam kenal dan semangat kakak.

    BalasHapus
  2. Hehehe. Walaupun ga punya anak, tetap pekerjaan yang makan waktu ya. Karna banyak printilannya. Salam kenal Fillia.

    BalasHapus

Ceritakan produkmu di sini

Ceritakan produkmu di sini
Mau menceritakan produkmu pada pembaca kami? Sharing tentang produkmu di sini.