[CURHAT] Bocah (Akhirnya) Kena Cacar



Hai teman-teman, hari ini di daerah rumah gw mati lampu. Gardu tempat distribusi listrik di daerah kami kebakaran. Aki yang butuh listrik buat charge hp dan laptop, mau ga mau cari tempat ngecas. Akhirnya kami ngungsi ke mall dekat rumah supaya bisa dapet listrik dan buang hajat tanpa takut kehabisan air 😅😅

Puji Tuhan masa hype covid sudah lewat ya. Semoga seterusnya juga dan segera kembali normal.

Bocah ikut ngungsi? Pastinya. Kan ga mungkin ditinggal di rumah. 😁.

Syukurnya bocah udah sembuh dari cacarnya. Tahu kan cacar? Kue dari tepung beras dan gula merah. Hehehhe. Bercanda.

Sebelumnya kan gw ada cerita ya soal Aki yang terkena cacar api karena virus herpes zoster yanh bikin dia kena cacar api? Ada di postingan gw bulan lalu. Setelah Aki dinyatakan sembuh, penyakit lain estafet gantiin, yaitu cacar api. Kata dokter karna pasca pulih covid, imun Aki menurun drastis.

Kekuatiran kami saat itu, ya takut bocah kena cacar dari Papanya. Walau dalam hati juga udah mikir, ketularan sekalian pun gpp deh Tuhan, mumpung masih PJJ. Hahhaha. Biar sekalian pusingnya.

Ternyata doaku didengar. Beberapa hari setelah Aki pulang dari rawat inap di Pelni, muncul bentol besar di jarinya. Bentol seperti luka terbakar. Berair dan sekelilingnya agak merah. Mirip bentol di wajah Aki saat awal-awal terinfeksi virus herpes zoster. 


Baca juga: [CURHAT] BADAI BULAN SEPTEMBER


Gw udah bilang ke Aki, "Kena ini mah. Udah siap-siap dah. Liat besok ya kalau bentolnya ga nunjukin pulih atau malah nongol di tempat lain, langsung berobat."

Sampai besok paginya, bentolnya ga keliatan membaik. Siang harinya, mulai tuh muncul bentol lainnya di wajah dan perut si bocah. Mantaaappp. 

Langsung deh malemnya Aki bawa berobat. Gw kagak ikut karena baru saja vaksin covid ke 2. Aki bilang imun gw lagi turun, jadi ga boleh kemana-mana dulu. Ya gw nurut aja, toh masih bisa chat kalau penasaran dokter bilang apa.

Dari dokter, bocah diresepkan obat yang sama persis dengan yang Aki minum selama penyembuhan. Kami sudah bersiap-siap kalau seandainya nanti bocah demam. 

Keputusan kami buat bawa bocah segera berobat ternyata tepat. Aki sempet googling kalau masa berat cacar itu 2,3 hari setelah gejala pertama muncul. Pas denger itu gw lega sih. Bocah jadi ga perlu ngalamin gejala berat karena segera mendapat penanganan. 

Di malam hari bocah sempat demam, tapi karena gw tidur di ruang tamu, gw kagak tahu. Ternyata Aki yang bangun dan kasih dia parasetamol yang sudah diresepkan. Aki juga baru kasih tahu waktu pagi-pagi. Puji Tuhannya, hanya di malam itu bocah demam. Besok-besoknya tinggal pemulihan bentol-bentolnya.

Bocah ga ngalamin gejala yang berat. Nafsu makan masih ok. Kelakuannya pun masih seperti biasa. Cheerful, suka komplain dll.

Setelah rutin minum obat, hari ke 5 bentol-bentolnya mulai hilang tanpa bekas sama sekali 😂. Cepet banget.

Pas kelas PJJ dia pamerin ke guru bentol paling gede yang ada di jarinya 😂. Tiap temennya mau ajak dia main, dia langsung larang dan bilang, "Jangan, aku lagi cucur!! Nanti nular." emak bapaknya ngakak aja dengernya. 

Jadi, hari ini dia sudah bisa keluar rumah dengan tenang.

Emaknya pede banget pas kena cacar ini. Kenapa? Ya karena sudah vaksin. 😁😁😁.

Selama dia sakit juga kami ajarkan apa itu cacar. Apa saja yang harus dia lakukan selama cacar. Cara merawat tubuhnya, jaga jarak dari orang lain supaya tidak menularkan. Dia cepat paham dan emaknya jadi merasa dia lagi sakit karena dia bisa melakukan semuanya sendiri. *Proud mama.

Hiyaaahh, begitulah cerita tentang percacaran ini. Yang bocahnya belum vaksin cacar, yukklah divaksin. Biar sehat yaaa.

Have a nice day!! 





0 Comments

Pulang ke Sumatera lewat jalur darat

Pulang ke Sumatera lewat jalur darat
Nikmati perjalananmu bersama bus ANS. Hubungi nomor hp tertera untuk pemesanan tiket Merak-Banten