[CURHAT] Badai Bulan September

Melewati masalah hidup beruntun

Dear Temans,
Apa kabar semua? Semoga sehat selalu. Masih dalam suasana pandemic, apakah masih betah di rumah? Saya yang anak rumahan, mulai gatel pengen jalan-jalan jauh. Kangen suasana Taman Safari yang adem, kangen bau keringet Emak di kampung halaman, kangen nonton bioskop, dan kangen Me TIME!!

Tapi semua kangen-kangen itu kayaknya sudah ga perlu gw ambil pusing, mengingat dua minggu lalu suamik kena covid. Kami yang ketat prokes saja bisa tetap kena dooongg. Laki juga ga kemana-mana selama PPKM. Mungkin karena ga keman-mana itu juga, jadi kurang gerak dan jarang kena matahari, imun jadi turun.

Gejala covid yang Aki rasain ga terlalu berat. Batuk pilek, anosmia alias ga bisa nyium aroma dan kemampuan indera pengecapnya menurun. Yang jadi masalahnya adalah kami tinggal di kontrakan petak yang padat penduduk dan sudah pasti ga ada ruang isolasi mandiri. Selain kuatir akan menular pada gw dan bocah, kami juga takut menularkan ke warga lain.

Tapi, Puji Tuhan, Haleluya, Aki sakitnya pas angka kasus covid ini sudah menurun. Kalo pas lagi rame, bingung kan harus dirawat dimana kalau semua faskes serba penuh.

Begitu kami melaporkan kondisi Aki pada satgas di daaerah kami, petugasnya langsung sigap mengarahkan kami melakukan apa saja. Di hari kami melaporkan, Aki langsung diminta datang ke puskesmas kecamatan dan dari sana ia dibawa ke Wisma Atlet untuk perawatan lanjutan.




Entah saking stress atau udah mati rasa pas denger Aki positif, gw ga ada kuatir atau cemas. Ga kaya pas emak gw kena atau kakak gw sekeluarga kena atau keluarga temen kena. Entah gw emang ga kuatir atau emang ga tahu kudu mikir apa ataukah emang mentok.

Gw baru agak bisa mikir waktu Aki kabarin disuruh dirawat di Wisma Atlet. Gw kepikiran, bakal kangen ga ya. Lumayan lama loh hampir 2 minggu. Selama ini ga pernah jauh dari Aki selama itu. Tapi ya mikir gitu aja. Kalau kangen pun mau diapain? Wakwakwak. Fokus utamanya saat itu Aki sembuh. 



Waktu Aki udah berangkat ke Wisma Atlet, malemnya adik nelepon, pas dia tanya gimana kabar Aki? Gw ngerasa apa? Di situ gw baru nangis. Bukan karena takut, tapi baru nyadar beberapa hari saat Aki sakit itu udah curiga Aki positif. Udah kuatir tapi ga mau terlalu mikirin. Ditambah ada orderan yang harus diselesaikan plus kerjaan rumah plus sekolah bocah. Ga ada waktu buat ngerasain takut dan kuatir, tenggelemin aja di alam bawah sadar. Jadi, pas adik gw nanya, semuanya keluar ke permukaan. Gw baru nyadar gw ga baik-baik saja, gw takut tapi situasi sudah lebih terkendali. Ada rasa lega dan sedikit beban yang terlepas. 



Selama Aki di Wisma Atlet gw juga mikir macem-macem. Puji Tuhan hasil SWAB gw dan bocah negatif walau satu rumah. Ada sedikit kuatir dengan kondisi tekanan darah Aki dan perutnya. Walaupun disuruh istirahat full, Aki malah keliatan lebih stress. Iya tentu saja sakit yang lama itu gimana pun ga enak. Mau ngapa-ngapain ga nyaman. Begini salah, begitu salah. Akhirnya gw ya cuma ingetin Aki buat fokus sama pemulihan biar cepet sembuh. Lebih cepet sembuh, lebih cepet enak makan, enak tidur dan enak berkegiatan apa pun. 

Puji Tuhan pemulihan Aki ga lebih dari dua minggu. Gw juga udah seneng dengernya. Suami gw udah sehat lagi, kehidupan akan kembali normal. Tapi ternyata Tuhan masih ijinin kami ngalamin hal lain lagi. 

Tepat di hari kepulangan Aki dari Wisma Atlet, Aki dapet ruam di jidad kirinya. Awalnya gw pikir karena debu biasa. Tapiii, besoknya itu ruam berubah jadi bentol-bentol isi cairan. Gw bingung kenapa kayak gitu. Ngeliat bentukan bentolnya yang mirip kalau kulit kita kena luka bakar, gw inget sohib gw yang pernah kena sakit kulit dengan gejala yang sama. Dokternya bilang itu herpes.

Dulu gw pikir herpes penyakit orang jorok, tapi ternyata bukan gitu. Herpes yang Aki alamin itu biasa disebut cacar api dan itu dikarenakan penurunan imun tubuh. 

Herpes ini penyebabnya virus yang sama dengan cacar. Kalau kita belum pernah kena cacar, ketularan virus ini, bisa kena cacar. Tapi kalau sudah pernah cacar, kena virus ini ya kenanya herpes atau cacar api. 

Laki gw baru sembuh covid dan langsung dapet sakit lanjutan, rasanya gw pengen smack down virus covid. Ini virus nyusahin banget karena memang nyerang imun segitunya. 




Gw yang udah pusing liat laki sakitnya lama, mikir lagi. Ya udahlah, ayo cari jalan keluar. Aki pulang dengan kondisi sehat tuh Puji Tuhan banget. Kalau pun diijinin sakit lagi, pasti ada maksud Tuhan. Kalau di posisi Aki juga pasti dia kan ga mau sakit. Pasti jadi beban pikiran dari sakit satu dapet sakit yang lain. Siapa sih yang mau sakit lama-lama? 

Gw yang tadinya mau ngeluh ke Tuhan, rumah kecil jadi susah jaga jarak, sakitnya bikin ribet karena gw ga bisa rawat Aki dengan bebas, harus bolak balik urus ini itu, banyak kerjaan tertunda dll... Akhirnya mingkem aja. 

Makin gw ngeluh, makin abis batre gw terbuang sia-sia. Puji Tuhan udah dilatih tahun-tahun sebelumnya. Seberat apa pun masalah, "Yuk, just do it." Jangan kelamaan ngedumel. Habis waktu, habis tenaga, habis pikiran. 

Sumber: kumparan


Akhirnya Aki gw ajak berobat ke RS langganan. Awalnya Aki udah berobat lewat aplikasi, tapi pas gw googling penyakitnya, gw jadi agak parno. Gw ajak Aki berobat langsung ke dokter aja biar dilihat langsung dan dapat tindakan. Gw ga mau Aki makin sakit.

Di hari itu juga kami ke RS dan langsung ke IGD karena pas hari Minggu juga. Aki masuk ruang isolasi karena penyakitnya yang cenderung menular. Dokter sarankan Aki buat rawat inap mengingat cacar apinya sudah kena kelopak mata. Takut virusnya ngerusak kornea. Kalau rawat inap kondisi Aki bisa lebih terkontrol untuk berjaga-jaga jangan sampai parah. 

Sebagai bini, ya gw pasti iyain dong rawat inap. Apa aja asal suami sembuh. Toh ada asuransi dari kantor juga, dana akan aman. Kalau pun ada dana tambahan bisa jual emas. 

Tapi eh tapi, dokter bilang lagi kalau perawatannya harus di kamar VIP supaya tidak menular ke pasien lain. Ngagubrakkk. Nyali gw langsung ciut denger kata VIP. Akhirnya gw diskusi lagi sama Aki, kira-kita kita bakal sanggup bayar lebihnya ga kalau VIP di RS swasta ini. 

Tanya HRD kantor seberapa jauh asuransi bisa cover, itung-itung dana yang kami punya, tau-tau gw nyeletuk mau nyoba RS Pelni ga? RS rujukan BPJS yang sudah biasa kami kunjungi. Papa mertua sudah pernah dirawat di sana dan pelayanannya baik. Mama mertua juga sudah pernah kontrol kesehatan dan puas juga dengan pelayanannya. 

Aki yang kayaknya udah bohwat sama penyakitnya baru engeh juga, kenapa ga nyoba di sana. 
Sempet mikir gimana nanti kalau harus minta rujukan dll? Atau malah ga dirawat dll? Gw cuma mikir yang penting laki dapet tindakan dulu dari dokter. Yang lain urusan belakangan. Gw udah siap cape untuk pemulihan Aki. 



Kalau milih antara RS swasta tadi dengan RS Pelni, pastinya lebih suka RS swasta itu. Lebih deket rumah. Kalau ada apa-apa, bolak balik cepet dan praktis. Tapi gw juga mikir logis aja, jangan sampe begitu laki gw sembuh, dia stress lagi sama utang. Ga selesai-selesai kayaknya masalahnya. Yang paling masuk akal saat itu ya, korbanin waktu dan tenaga dulu. Lebih fleksibel dan gw bisa ukur keterbatasannya. 




Sebenernya pas gw bilang RS Pelni itu ga mikir segitunya juga, nyeplos aja dengan segala kemungkinan pilihan. Seolah Tuhan ngasih tahu "Di sini lohhhh." setelah gw timbang-timbang lagi ya emang itu yang paling masuk akal. 

Pulang dari RS swasta, kami ambil chargeran hp, bawa baju Aki yang bahkan belum sempet diberesin sepulang dari Wisma Atlet. Ga pake goler-goler dulu, kami langsung ke RS Pelni. 

Thanks God, itu benar-benar jawaban Tuhan. Begitu masuk IGD Aki dapet tindakan. Dokter juga menyarankan rawat inap. Daftarin Aki pakai BPJS, ga perlu bayar-bayar lagi. Sorenya, Aki langsung masuk ruang inap. Besoknya pindah ke kamar isolasi. Makanannya Aki doyan, kamar nyaman walau ga bagus-bagus amat, mungkin karna bangunan tua. Cacarnya Aki juga dirawat dengan baik. Yang pasti Aki lebih santai jalanin perawatan.

Gw ga kebayang kalau Aki rawat jalan. Kami harus jaga jarak di rumah yang sempit, belum gw ga leluasa ngerawat karena virusnya. Gw sambil kerjain pesanan pun pasti bakal banyak lupa ini itu. 

Lima hari sejak rawat inap akhirnya Aki bisa pulang. Luka cacarnya sudah semakin membaik. Fisiknya pun lebih sehat, Aki juga keliatan lebih happy. Walaupun kami masih harus jaga jarak, itu udah lebih dari cukup. 

Pesenan gambar gw juga satu-satu akhirnya beres. Gw yang awalnya ngedumel karena tiap ada berkat, pasti ga lama ada aja masalah, jadi belajar buat lepasin apa pun yang Tuhan percayakan. Jangan dianggap milik pribadi dan diikat kencang.

Berkat apa pun yang Tuhan berikan, harus siap menerima sekaligus siap melepaskan. Biar apa? Biar ga ngedumel mulu. Biar ga terikat pada hal-hal yang jasmani. Mempertahankan yang ga kekal itu melelahkan. Lebih banyak ngerusaknya daripada membangun hal baik. 

Saat itu gw juga belajar bersyukur, "Oh, sebelum masalah ini datang, Tuhan sediain kami berkat dulu supaya kami lebih siap ngadepinnya."

Seperti Tuhan nyiptain daratan, lautan, tanaman dan hewan dulu baru manusia, supaya manusia siap hidup di dunia. Iyaaa kannn?? 

Bulan ini benar-benar bulannya maraton. Tapi Tuhan ajarin banyak hal. Kadang gw sendiri bingung kenapa gw bisa setenang ini dalam badai? Iyalah, itu dia namanya kasih karunia Tuhan. Jauh sebelum hari itu, Tuhan sudah nyiapin gw untuk menghadapi badai di bulan September. 😂 

Jadi itulah petualangan gw dan keluarga kecil gw di bulan September.

Semoga bisa jadi berkat ya. 











1 Comments

  1. Iyes, Kasih Karunia cukup bagimu. Capeknya Tuhan gantikan dengan sukacita baru.

    Puji Tuhan satu persatu badai mulai berlalu ya🙏 dan soon bisa beraktifitas normal lagi dirumah, Tuhan senantiasa menyertai kalian sekeluarga.🤗🤗🤗

    BalasHapus

Populer