Back To The Track


Jadi, ini sudah tanggal 12 di bulan Januari 2021. Ga ada yang spesial. Tapi kalau mau dicari-cari banyak. Kayak angka covid Indonesia yang pecah record, pesawat Sriwijaya yang jatuh, PSBB lanjutan, dan kabar buruk lainnya.

Emak dan ade gw di awal tahun ini dinyatakan + covid. Gw stress sampe gemeter pas tahu kabarnya. Bukan cuma karena covidnya tapi karena emak gw ada riwayat jantung, mag, dan darah tinggi. 

Waktu masih di rumah, ipar gw yang dokter sempet kasih tes antigen. Emak hasilnya -, ade gw +. Jadi ade gw doang yang isolasi mandiri (isoman) di lantai 2 rumah bareng 1 saudara jauh yang + juga. Sementara emak masih di kamar, panasnya naik turun. Gw dari Jakarta langsung beliin vitamin dan pesenin oximeter buat mereka cek kadar oksigen (thank you jasa ojol). Karena dari cerita-cerita yang sudah ngalamin, sakit covid dengan bergejala itu masih mending karena langsung ketauan dan bisa ambil tindakan. Sedangkan yang ga bergejala, keliatan seger, tau-tau udah lemes ternyata oksigennya udah 80an (standarnya 95 ke atas) . Kalau ga segera dibantu oksigen dan paling parah ventilator, bisa 'lewat'. Banyak yang meninggal mendadak karena ini. Happy hypoxia yang bikin penderitanya kurang waspada.

Yang cek kadar oksigen pertama  ade gw. Angkanya di 98, gw langsung lega. Berarti dia tinggal kuatin imun buat pemulihan. Banyak makan, minum vitamin dan istirahat. Sementara emak gw udah keburu dibawa ke UGD sama bokap karena demamnya naik lagi. Di sini awal gw stress. Hahahha. Ampe ga sadar dorong meja tv pake kaki buat nenangin diri pas nelepon kakak. Kayak ketiban beban berat tapi tangan lo ga kuat buat angkat. Gimana sih rasanya. Tau kan? 

Dalam hati langsung berdoa, maksa Tuhan buat pulihin emak. Maksa biar emak cepat pulih. Ga peduli sakitnya apa. Mau covid kek, DBD kek. Maunya gw emak gw sembuh. Ini beneran maksa, ga ada pasrah. Beneran maksaaaaa banget. Gw nyari-nyari alasan biar Tuhan kabulin doa gw. Dari yang bilang anak-anaknya 2 belum nikah. Belum liat cucu dari anak laki-lakinya. Udah ngaco kemana-mana doanya. 

Beraaaattt banget buat bilang "Terjadi sesuai kehendak-Mu". Sampai sekarang gw ga mau bilang kata-kata itu soal kesehatan emak. Gw masih ngotot πŸ˜‚πŸ˜‚. 

Dua hari setelah dirawat, gw udah mulai kalem ngadepin kondisi emak. Pas coba video call karena bokap bilang sudah bisa ditelepon, tau-tau emak bilang, hasil tes +. Jdenggg. Ambruk lagi, tuh beban. Mulai mikir aneh-aneh lagi di kepala. 

Di depan emak gw tetap tenang. Nanya perasaan beliau udah gimana. Katanya waktu denger kabar, jantungnya deg-degan padahal sebelumnya ga. Gw jelasin aja, walaupun otak kita ga mikir macem-macem, kadang badan respon bisa beda. Pasti ada shock, kaget. Jauh di dalam diri emak gw juga kaget dengan hasil itu. Gw bilang tenang aja, yang penting emak gw ikutin kata dokter. Jangan stress. 

Abis tutup telepon gw yang mewek. Stress. Bayangin yang ngga-ngga. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Sekarang nulis ini gw bisa ketawa, saat itu ga ada yang lucu. Gw berusaha kendaliin pikiran gw biar ga mikir yang aneh-aneh. Susah bangeettt. Sampe akhirnya ngerasain Tuhan ajakin gw buat jujur dengan perasaan gw. Apa yang gw takutkan. Gw tumpahin ke Tuhan apa yang gw rasain... 

Anehnya... 
Sebenernya gw ga bener-bener takut. Gw ga bener-bener kuatir. Gw percaya Tuhan bakal pulihkan emak gw, tapi gw ngerasa ketakutan itu kayak berusaha menguasai gw. Kayak mau ngambil alih seluruh pikiran gw sampai gw ga bisa konsen ngerjain yang lain. Drama-drama kemungkinan terburuk kayak rebutan masuk ke otak mau bikin gw ngerasain kekuatiran yang ga perlu. 

Puji Tuhannya, walaupun ga benar-benar kuat, gw bisa lewatin situasi 'gila' itu. Gw engeh, kekuatiran-kekuatiran itu ga nyata. Walaupun setiap inget, nangis lagi, nyesek lagi. Doa lagi, ngotot lagi sama Tuhan, Tuhan harus sembuhin Mama

Otak sama hati gw debat kayak kucing sama anjing, nguras tenaga gw yang harusnya bisa gw pakai buat kerjain yang lain. Banyak tugas-tugas gw terbengkalai karena situasi itu dan nambah-nambahin stress gw. 😢😢😢. Sungguh kekuatiran ga nambahin apa pun.

Dihari ke 3 sejak emak dirawat, kami vicall ramean bareng kakak. Mama sudah terlihat lebih segar dan liatnya ploooongg banget. Ade gw juga bilang sudah bisa ngerasain makanan dan nyium aroma-aroma. 

Terima kasih Tuhannn. Gw tahu sih mikirnya Tuhan pun sembuhin emak dan ade gw semata-semata karena Dia mau. Bukan bener-bener karena doa gw 😏😏 (apakah gw terlalu inferior mikir kayak gini), tapi tetep aja gw bersyukur banget. Bangett. Bangettt. Walau muka tetep datar kayak semuanya terjadi biasa saja. 

Dan minggu ini, setelah roaler coaster iman, jiwa, hati, emosi kemarin... Gw mendapati disiplin yang gw bangun berantakan lagi. Gw stress lagi (hobi banget stress). Mungkin karena gw bukan orang yang teratur, buat bangun ulang disiplin gw dalam membagi waktu terlihat sangat sulit. 

Sabtu kemarin, gw memutuskan memulai dari awal lagi. Memaklumi kondisi gw sebelumnya yang cape emosional. Mungkin disiplin yang udah gw bangun berantakan, tapi ga bener-bener balik ke nol. Gw masih punya motivasinya, kemauan kuatnya. Jadi, gw putuskan mulai dari awal lagi di hari Minggu yang ternyata gw tiba-tiba meriang dan demam. WAKWAKWAKWAK. 

Kalo dulu, kondisi kayak gini, gw akan ngerasa kalau Tuhan lagi nutup jalan gw. Gw doa lagi dan mikirin kenapa gw sakit sambil mikir apakah gw kena covid. Endus-endus masih nyium aroma atau ga. Ternyata masih. Puji Tuhan. 

Puji Tuhan sakit cuma sehari. Besoknya udah seger. Antara kecapekan, kena ujan, sama mau menstruasi. Senin gw udah bisa aktifitas biasa lagi walau masih agak lemes. Hari ini, Selasa gw udah balik ke track buat bangun disiplin kebiasaan baik. Ternyata Tuhan ga lagi nutup pintu kan? Cuma disuruh istirahat. 

Apakah cerita ini aneh? Selama nulis ini gw ga benar-benar ngerti inti dari ceritanya. Mungkin sekedar curhat. Hehehhehe. 

Jaga kesehatan ya semua. Masa pandemi ini mungkin masih lebih panjang. Jaga diri, jaga keluarga. Berdoa buat bangsa ini. Nyesek sih setiap inget angka covid dan kondisi-kondisi lainnya. Bagian itu, kita orang awam, doa aja. Saling dukung. Mau marah-marah juga udah capek kan. Biar Tuhan tunjukkin lagi mau berkarya apa dalam masa-masa ini. 

Gbu all. Immanuel. 

*Baru dapet kabar emak udah bisa pulang dr rs. Makasih Tuhan Yesus ❤️❤️❤️❤️❤️. 


2 Comments

  1. Kekuatiran alarm buat berdoa Ma. Tiap kuatir kudu doa. Puji Tuhan ya semua sudah sehat. Tuhan Yesus baik. Semoga kita semua tetap sehat ya Ma.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyup megi. Kalo ga, gw ga bs lewatin dgn pikiran yg lurus. Mungkin bakal kemakan sama dusta2 yg ada di kepala.

      Aminnn sehat kita semua.

      Hapus

Populer