PARENTING: Komunikasi dan Kepastian Untuk Anak




Ini postingan saya di FB tahun 2017. Waktu baca-baca lagi, mengucap syukur banget gimana Tuhan kasih hikmat buat saya di saat-saat itu. Saya ingat sekali tahun 2017 itu saya banyak stress, nangis, mikir ga karuan. Gyan juga hampir tiap bulan sakit. Saya harus ngurus keluarga tapi juga bisnis dan kondisi saya sendiri biar ga stress. Kalau saya sampai break down yang kena anak lagi. 


Saat-saat itu saya benar-benar cuma bisa ngegelantung di tangan Tuhan. Kalau ada yang tahu jabat tangan Romawi, saya udah lepas tangan dan siap jatuh, tapi Tuhan pegang lengan saya dan minta saya bertahan. Sedikit lagi. Minimal sampai besok. Kalau besok sudah berhasil, sampai minggu depan.

Ilustrasi yang saya gambar di masa-masa itu


Punggung hampir tiap hari seperti dihujam cakat tajam. Sakitt. Sakittt banget. Tapi ga tahu harus diapakan. Harus ngapain.

Pertolongan Tuhan datang banyak melalui hikmat dan pengertian, juga orang-orang baik yang menolong dan menguatkan. Walaupun mereka ga tahu detail isi hati saya, tapi kebaikan-kebaikan kecil mereka memberi penghiburan. 

Gimana cara Tuhan tolong saya lewat hikmat dan pengertian, salah satunya cerita di tahun 2017 ini

Hari ini abis potong rambut. Sebenernya deg2an karna bawa gi potong rambut baru kali ini sendirian. Biasanya ada papanya. 

Udah kebayang bakal jejeritan dianya. Tapi keinget2 omongan orang tua lain, guru, para pakar.. Anak diajak ngomong aja, pasti ngerti. 

Ya udah, pas di angkot, pulang sekolah ngomong "Gi, nanti mau potong rambut. Gi jangan nangis ya. Ok?" 
Dia jawab, "Ok!" dan bener Puji Tuhan dia ga nangis. Tapi tetep mau dipangku. Cuma ketawa2 geli dikit. 

Tadi pagi juga udah kebayang bakal riwehnya ajak gi masuk ke kelas. Dia lebih mau main di play ground sekolah biasanya daripada masuk kelas. Bujuknya susah payah. 

Tadi pagi sebelum berangkat sekolah, emak ngomong dulu "nanti masuk kelas dulu ya baru main mobilan. Main sama miss dulu. Ok?" 

Dia jawab, "Ok!" nyampe di sekolah dia udah lepas tas dan mau langsung main aja. Diingetin buat main sama Miss dlu dan dia langsung mau masuk, walau mamanya harus tetep ikut masuk dulu. Pas emak ilang, dia nangis lagi hahhaha.. Puji Tuhan cuma sebentar. 

Anak2 sama kayak orang dewasa. Butuh kepastian, butuh kejelasan. Mau ke mana. Mau melakukan apa. Ini mau pergi ke mana. Ini mau ngapain. 

Waktu mereka dapet kejelasan itu, mereka lebih ngerasa siap dan aman... Jadi lebih ngerti gimana caranya menghormati dan menghargai si bocah. 

#belajarjadiorangtua #myboy #myson




Post a Comment

0 Comments