[Parenting] Mama Papa Harus Berani Sabar

February 21, 2019


Ambil keputusan buat sabar ngadepin bocah itu ga mudah. Apalagi kalau banyak kerjaan, marah2 itu "nikmat" yang menyiksa. Tapi tentu saja kalau marah dengan alasan yang benar itu baik. Yang ga baik itu marah-marah.


Kemarin siang saat bocah makan siang tiba-tiba dia bilang ga mau makan sendiri. Di lantai udah remah-remah nasi. Dia bilang, "Ga mau makan sendiri. Nanti tumpah."

Gw yang liat ekspresinya langsung berasa digebuk pakai palu Thor. Dalam hati menjerittt, "Apa yang telah kulakukannn!!!" dan adegan-adegan di mana gw sering ngomelin dia kalau makannya berantakan berputar di kepala.

Bagian diri gw yang lain langsung melakukan sidang singkat beberapa detik, "Lo mau anak mandiri tapi marah2 ga jelas bikin anak ga percaya diri. Gimana sih loo.."

Akhirnya dengan nada lembut gw bilang ke si bocah "Iya gpp tumpah, nanti diberesin." Muka si bocah kayak percaya ga percaya denger gw ngomong kayak gitu. Biasa kayak mak lampir soal remah2 nasi, tiba-tiba jadi Bunda Bidadarinya Lala.

Gw yakinkan lagi gpp tumpah. Nanti diberesin. Baru dia mau makan. Makan dengan gembira dan lahap sambil jempolnya naik-naik yang artinya 'enak'. Padahal telor dadar doang.

Biasanya kalau soal kejadian langka begini gw ga langsung cerita ke laki, biar pas dia pulang kantor gw punya cerita seru buat dia. Tapi karna udah ga tahan, gw ceritain. Laki pernah beberapa kali negor bocah juga pas makan berantakan. Akhirnya kita sepakat buat sabar ajarin si bocah mandiri. Gpp tumpah dikit, nanti bocah yang beresin sendiri sambil diajarin.

Dia akan lebih senang dan bangga disuruh bertanggung jawab atas kesalahannya sendiri, daripada emak bapaknya yang beresin tapi sambil ngomel2.

😅😅😅😅



#baladaparenting

Jangan lupa subscribe blog ini ya buat dapet info postingan terbaru atau follow IG saya di @lasma_manullang


You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)



recent posts