[CURHAT] Dicurangi

December 15, 2018




Bulan ini kayaknya temanya "dicurangi".
Dicurangi pertama, belanja celana ukuran 25 yang lingkar pinggang 58. Dikirim lingkar pinggang 70an. Seller malah bilang udah sesuai. Puji Tuhannya dengan perjuangan, bisa minta balikin uang. Barang kirim balik.

Dicurangi ke 2, nyetak pin pesanan orang. Seller masukin no resi hari senin tapi ga bisa dilacak. Dihubungin susah banget. Dichat cuma dibaca. Hari Rabu baru balas chat dan ternyata baru dikirim (inginku memaki). Otomatis saya panik karena barang harus ada di cust hari jumat.
Udah ga mungkin pesanan sampai tepat waktu karena pesannya dr tempat yg jauh.

Mau ga mau cetak ulang. Dengan harapan hari jumat siang sekitar jam 1, bisa langsung kirim biar sabtu bisa nyampe.

Jumat pesanan memang sudah jadi, tapi ternyata driver yg mau anter gonta ganti mulu. Jam 11 sudah ada yang mau pick up tapi sampai jam 12 siang paketan ga diambil2. Ga lama driver ganti lagi sampai beberapa kali. Giliran driver udah ada yang mau ambil sekitar jam 1an, seller ga bisa dihubungi. Ditelepon ga diangkat2. Sampai akhirnya drivernya cancel karna capek nyari lokasi. Waktu seller telepon balik, itu pertama kalinya dalam hidup nyemprot orang karna panik 😅😅😅.

Puji Tuhan setelah maaf2an dengan seller karna omongan saya yang nyelekit, dapet driver dan bisa dikirim. Yang bikin saya panik bukan cuma takut ga bisa kirim tepat waktu tapi karna saya sendiri sudah ada janji jam 4 buat bantu2 orang makeup acara Natal. Mau ga mau jadinya ngaret karena harus nunggu paketan.

Paketan nyampe, saya langsung packing dan mau kirim lewat jasa ekspedisi dekat rumah. Tapi pas mba yang jaga counter ditanya bisa nyampe tujuan dalam 1 hari ga (padahal di mejanya ada tulisan jasa pengiriman 1 hari tanpa ada hitungan jarak) mbanya bilang ga jamin. Saya kapok juga kalo dia udah bilang kayak gt. Krn saya pernah kirim barang pecah belah, dia bilang "Ga jamin ga pecah" dan barang nyampe ke customer beneran pecah 😅😅(niat jual jasa ga sih mba). Padahal selama ini kalau saya kirim lewat kurir selalu aman.



Saya putuskan batal kirim lewat ekspedisi itu. Akhirnya mutusin buat kirim setelah bantu2in di acara Natal. Saya nyari taksi online, susah bener dapetnya. Udah gelagapan. Karena waktu perjalanan bisa setengah jam. Kalau macet bisa 1 jam. Sedangkan jam sudah nunjukin jam setengah 4 lebih dan saya belum dapet taksi online. Giliran dapet dicancel. Pas dapet yang lain, nungguin setengah jam lebih. Itu juga dia harus isi bensin dulu. Mau ga mau saya nyusul ke pom bensin karna kalau nunggu dia muter arah bakal lama lagi. Kena macet. Untung pom bensinnya ga jauh.

Puji Tuhan bantu2in makeup acara Natal semua lancar walaupun saya agak terlambat. Pulang dr bantu2, sayalangsung cari ekspedisi terdekat. Ternyata ada di ruko2 dekat lokasi acara natal dan staffnya nyanggupin bisa kirim dalam 1 hari. Saya langsung ngerasa lega.

Dicurangi ke 3, karena lega saya jadi santai. Mag udah mulai berasa kambuh akhirnya mutusin makan dlu sebelum kirim barang karna saya juga harus ambil uang tunai. Mikirnya sekalian. Toh masih jam 7. Saya pikir paketan akan diangkut jam 8 (asumsiiii.. Biasakan bertanya. Jangan asumsi).

Makan cepat2, pas balik ke kantor ekspedisi ternyata paketan hari itu sudah diangkut semua. Mas yang jaga ternyata juga udah nungguin saya. Kepala langsung nyut2an. Saya mencurangi diri sendiri dengan menggampangkan keadaan dan terlalu santai. Akhirnya kehilangan kesempatan. 😭😭😭😭



Akhirnya saya nyari ekspedisi lain dan ternyata lumayan jauh. Mau ga mau naik ojol. Dan ternyata di ekspedisi lain menyanggupi kirim 1 hari sampai. Legaaaaaaa bangettttt....

Saat mengirim paket itu mungkin adalah saat terbaik saya hari itu setelah melihat si bocah perform di acara natal.

Kalau nulis kayak gini aja rasanya pengalaman kemarin itu ga seberapa. Sepele. Tapi saat di tengah kejadian ngebayangin acara orang lain berantakan karena saya tidak bisa menepati janji, saya panik, otak saya langsung panas, nyari cara supaya janji saya ditepati walau terlambat sedikit dr janji awal. Rasanya seluruh dunia berkonspirasi berusaha menggagalkan rencana saya (serius gw ngerasa begitu).

Jangan sepelekan kecurangan kecil. Saya bukannya ga pernah curang kecil. Pernah. Dan itu pukulan besar yang pernah saya alami. Hanya karena saya diam soal kebenaran tertentu, orang lain kena maki2. Rekan kerja saya menanggung malu yang ga perlu dia alami karena kelalaian saya.

Baca juga GOING CRAZY WITH TMIS CUP

Jangan pernah sepelekan kecurangan kecil.

Hari ini mungkin kita pikir

"Bisa dikerjakan besok."
"Ga usah dikasih tahu juga gpp. Nanti tahu sendiri."
" Ya, cuma kayak gitu doang. Cincaylah."
"Ya udahlah dia bisa kerjain sendiri." padahal kita punya daya dan waktu untuk membantu.

Jangan menggampangkan hal kecil karena bisa jadi hal kecil itu bisa berefek besar pada orang lain.

Sama seperti kebaikan kecil, bisa berefek besar mengubah hidup orang lain jadi lebih baik.

Semoga kemarin adalah yg terakhir ngalamin "kecurangan" di tahun ini.

pic: twedensky

Jangan lupa subscribe blog ini ya buat dapet info postingan terbaru atau follow IG saya di @lasma_manullang

You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)



recent posts