[PARENTING] Anakmu Sudah Sekolah, Ma

February 20, 2018





Baru jadi Emak, Mama, Bunda, Mimi, Mami, Mommy?? Baru ngerasain rasanya ngurusin urusan sekolah anak??

Ngerasain kayak saya ga?? Atau jangan-jangan saya saja yang jadi lemot seperti ini? Hahahha...

Jadi, ceritanya kemarin pas acara Imlek murid-murid diwajibkan membawa snack khas hari raya Imlek. Dari sebelum libur, saya sudah cari-cari tahu snack macam apa yang bisa dibawa. Berhubung kami tidak merayakan Imlek, jadi agak susah payah buat mencarinya.

Kenalan yang merayakan Imlek pun rata-rata jauh dari rumah kami. Mau minta dikit juga ga bisa. Ketauan suka modal minta.

Dengan modal tanya-tanya teman, akhirnya saya siapkan kue lapis legit, permen jeli bentuk buah, dan snack lain yang sering saya lihat di FB setiap ada hari raya Imlek. Ngenes banget kayaknya....

Di hari H, seperti biasa siapin bekal suami dan kali ini nambah bekal Gi (biasanya dapet makanan di sekolah, jadi ga bawa bekal), sarapan, dan seragam Gi. Bantu Gi siap-siap dan bla..bla..bla..

Ketakutan saya tiap mengantar Gi adalah tiba-tiba dia ngambek di jalan dan ga mau sekolah. Mau ga mau saya harus bujuk dia di pinggir jalan. Kayaknya bapak hansip yang jaga di komplek perumahan pun sudah hapal dengan drama kayak gini. Tapi hari itu Gi kalem saja dan Puji Tuhan ga ada drama.

Tidak ada drama tapi saya shock waktu sampai sekolah. Melihat anak-anak lain memakai cheongsam, merah sana sini, sementara Gi pakai seragam pelaut warna biru dongkernya, sendirian...

PLAK!

Langsung tepok jidad. Bisa-bisanya saya lupa kalau hari itu Gi harusnya pakai baju merah. Saya sudah ingat-ingat, tapi karena terlalu fokus pada makanan, saya lupa pada pakaian.

Bahkan saat siang, waktunya menjemput Gi.. Ternyata pulangnya lebih siang. Saya tidak memperhatikan informasi jam pulang yang tertulis pada surat pemberitahuan.

Rasanya seperti agak down...

Cerita lainnya Happy Mama, Happy Gi

Saya tipe yang gampang tertekan kalau mengalami kegagalan..
Kesalahan seperti ini saja bisa membuat saya merasa menjadi ibu yang buruk.

Puji Tuhannya... Saya sudah terbiasa untuk mengabaikan pikiran-pikiran jahat itu. Dalam hati bertekad, anak sudah sekolah, harusnya sudah lebih telaten, lebih cermat, lebih penuh persiapan. Apalagi nanti Gi masuk TK. Kegiatan akan lebih banyak, keperluannya akan lebih ribet...

Diriku yang lain menepuk bahuku (dalam bayangan saja), "Ayo mak.. Persiapkan dirimu dari sekarang."

Maafkanlah curhatan emak-emak ini. Makasih sudah mampir.

No comments:

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)

Powered by Blogger.