[Iman Kristen] Blue Print Tuhan

September 03, 2018 Lasma Manullang 0 Comments



Memberanikan diri jalanin usaha ini ga gampang. Pake raung2 di kamar dulu, ngelepas masa lalu, mengampuni diri sendiri yang terlalu mikirin orang lain sampai ga mau memperjuangkan cita2 sendiri.


Sampai satu hari Tuhan obrak abrik. Sudah mau gila karena ngerasa ga punya jati diri. Pas lagi berantakan itu, mau nyerah aja punya sesuatu yg dicintai. Udahlah cukup gua ini mamanya gi, bininya pak gerry. Ga perlu punya eksistensi diri yang namanya Lasma Frida Manullang. Yang suka gambar, nulis, dan segala macam dunia kreatif yang ga bener2 ngecap sekolah formalnya. Udahlah nyerah aja.

Eh, malah "digampar" dengan 1 sentilan kecil.

Baca juga [Curhat] Salah Jurusan

"Iya, Lasma lo tuh bego" hatiku bilang begitu. Terlalu banyak mikirin orang lain tanpa komunikasi dan mengungkapkan keinginan sendiri. Rasanya bodoh ga ketulungan. Marah sama diri sendiri yang ga bisa ngungkapin isi hati.

Tapi bukan Tuhan Yesus kalau ga bisa memulihkan. Diingatkan lagi buat lepas pengampunan terutama Lasma di masa lalu yang ga ngerti apa itu berjuang.

Tuhan kasih harapan saya untuk memberanikan diri bikin usaha dengan apa yang saya cintai. Awalnya jiper karena ngerasa ga punya dasar teknik yang benar. Ga punya kemampuan yang fasih. Ga punya alat yang memadai.

Tapi Tuhan selalu ingetin, mulai dari apa yang ada. Kalau ini jalan yang Tuhan kasih, semua akan Tuhan buka. Semua yang saya butuhkan apa pun itu. Yang penting berani melangkah. Bukan karena takut.

Akhirnya memberanikan diri. Lalu branding dengan gambar seadanya. Jual video animasi manual pula gambarnya (yang sekarang belum bisa bikin lagi kalau ada yang pesan mungkin).

Belajar dasar2 ilustrasi dari YT. Belajar matokin harga biar ga murahan tapi juga ga kemahalan. Semuanya belajar dari internet.

Sering jiper, tapi Tuhan kuatin terus. Modal dari 3 tahun jalanin Oriflame, banyak ilmu yang kepake soal bisnis. Jadi ga buta2 amat.

Sekarang saya di sini, jalanin usaha ini, ngerasa punya gambar besar yang mau saya raih. Belum ekspert. Belum ahli. Tapi ngerasa saya potongan puzzle sudah berada di posisi yang tepat. Akhirnya..

Butuh 33 tahun buat saya sampai ke sini. Ga masalah endingnya gimana sukses atau ga (di mata dunia, walau tetap ngejar juga hehhehe )... Tapi saya tahu saya berjalan sesuai blue print Tuhan. Impian yang saya letakkan pada anak saya - - hidup dalam blue print Tuhan - - dan Tuhan gembleng saya dulu, sebelum bisa melatih dia sampai ke sana.

Mazmur 103:14 (TB) Sebab Dia sendiri tahu apa kita, Dia ingat, bahwa kita ini debu.




You Might Also Like

0 komentar:

Terima kasih sudah mampir, jangan lupa tinggalkan komentarmu yaa. Saya juga akan mampir ke blogmu ;)